Pages

Senin, 22 Januari 2018

[REVIEW KULINER] Menu Nasi Hot Plate Kekinian di Warunq Deweq

BismiLlaahirrahmaanirrahiym

Ada tempat makan baru dan lagi hitz di Purwokerto. Namanya Warunq Deweq dan lagi ada promo grand opening sampai tanggal 31 Januari. Menunya ada nasi hot plate, indomie, nasi ayam, roti bakar dan lain-lain. Aku udah dua kali makan di sana. Dan beginilah kisahku. #preketek

1. Tempat

Berlokasi di Dukuhwaluh, tepatnya sebelum lampu merah perempatan Dukuhwaluh dari arah barat dan di kiri (utara) jalan. Tempat parkir cukup. Tidak luas, tidak sempit. Tapi kalau yang dateng mobil banyak ya sempit. Dua mobil saja sudah bikin sumpeg. Sedangkan kalo parkir di bahu jalan akan sangat mengganggu karena perempatan Dukuhwaluh adalah perempatan yang ramai.

Pas masuk, kita langsung disuguhi deretan bangku. Gak begitu bagus tapi tetap nyaman. Walo ada meja yang oleng, semacam tatakannya gak imbang gitu. Cukup luas. Sayangnya kipas angin ada dimana-mana. Semua tenpat duduk kena. Untuk sebagian orang akan suka, sih. Tapi untukku kipas angin itu engga banget.

2. Menu dan Rasa

Pertama ke sini diaja Cacan, siang-siang. Rame banget si engga, walo banyak bangku yang terisi. Tapi makanan datengnya lama banget. Aku waktu itu pesen yang hot plate yang rendang. Sebelumnya makan micin karena udah laper banget dan nunggunya lama. Dan pas makanan dateng, rasanya b aja.


Jadi dalam satu plate itu berisi nasi yang disiram kuah rendang/gulai/kari, ayam/beef, jamur krispi, kentang goreng kecil-kecil, bawang bombay, telor, dan di atas nasi ada jagung, bawang daun dan margarin. Aku dulu pesen yang rendang dan gurihnya gak berasa. Jamur krispinya hambar. Kentang gorengnya hambar. Telornya hambar. Ayamnya manis, ku suka. Tapi ada bubuk boncabe yang super pedes membuatku gak bisa makan. Pokoknya rasa hari itu failed. Nasi dan lauk masih sisa banyak banget.


Kemudian kemarin aku dateng lagi nyobain menu lain, yang kari beef. Rasanya enak. Aku sampe habis. Bahkan setelahnya masih makan roti bakar. Wkwk. Jadi kemarin aku pesennya bukan rendang dan gak pake bon cabe. Hanya saja telornya gak mateng sampe makan selese. Yang mana akhirnya gak kemakan karena we ga bisa makan telor mentah. Sayang..


Hari pertama aku pesen es leci. Itu lecinya asli. Bukan marimas ato nutrisari. Rasanya enak, kaga ada rasa pemanisnya. Semalem pesen es teh, sama enak juga. Manisnya pas. Nyeruput susu pesenan Ayas juga, dan susunya juga enak.



Roti bakarnya juga enak. Kejunya banyak. Kalo buatku sih mesesnya ditambah dikit akan lebih enak. Soaalnya aku suka manis. Aku suka kamu..


Secara keseluruhan, kalo kita mau makan di sana, kudu pake trik. Wkwk
Kalo ga suka pedes, bilang ga pake bon cabe. Soalnya di gambar ada saos dan bubuk cabe terpisah gitu. Padahal engga. Semuanya dibaurin ke satu plating.
Biar telor mateng, pas makanan dateng langsung dibalik. Itu trik dari Qonita. Soalnya punyaku ga langsung dibalik dan akhirnya ga mateng.
Walo sebenernya kita bisa peswn telornya dimatengin aja. Tapi aku semalem pen nambahin bawang ke telornya. Berujung gagal sih.

3. Harga
Lagi promo 50% jadi bayarnya setengah harga. Lumayan banget buat para pengangguran kaya uweee

4. Fasilitas

Asyiknya di sini selain makan kita bisa main congklak, catur, uno, ludo dll. Ada wifi yang kadang konek kadang engga. Daaan ada layar gede buat nobar. Kemarin aku nonton El Classiconya Indonesia :v


Kesimpulan
Sepertinya baru sedikit yang memboomingkan makanan dicampur di hot plate. Biasanya kan stik gitu kan. Nah ini nasi. Rasanya pun terbilang enak. Mumpung lagi promo bisa dicoba banget, Gaes.

Penilaian
4/5

posted from Bloggeroid

0 komentar:

Posting Komentar