Pages

Minggu, 27 Agustus 2017

Agrowisata Kebun Teh Kaligua : Wisata Hijau nan Kolosal di Jawa Tengah



Butuh ijo-ijo dan biru-biru yang menenangkan ? Mungkin kamu perlu bertamasya alam. Ijo daun yang nyegerin dan cerahnya langit biru itu kombinasi yang pas. Seolah batu-batu yang nemplok di pundak tuh berguguran menjadi debu.. #eaaa bhay
Itulah yang ane rasain waktu mampir ke Agrowisata Kaligua, Gan !
Lokasinya di Brebes, Jawa Tengah. Sekitar 2,5 jam perjalanan dari Purwokerto (kayaknya bisa kurang deh). Beberapa pekan yang lalu ane ke sana sama anak-anak (anaknya orang) naik motor. Kami lewat jalur normal, ngga nerobos-nerobos, yang mana di beberapa titik ada semacam kemacetan kecil. Jalanannya bagus sih, alus, tanpa kerusakan berarti. Tapi pas udah mendekati Agrowisatanya, kamu kudu sabar.
ijoooooooooo

Iya, kudu sabar dan kudu kuat. Karena jalanannya mulai menyempit, lubang ngga santé dimana-mana. Kek, kamu tuh bukan milih jalan yang mulus tapi kamu kudu milih lubang yang termulus untuk motor lalui. Lubang yang mulus, huh ? Belum lagi kalo ada mobil. Tapi tenang ae, ada juga yang jalanannya masih mulus, setelah kamu melewati para lubang itu.

Ngga cukup sampe situ, kesabaran dan kekuatan kamu harus tetep digenjot. Karena
setelah membeli tiket masuk, jalanannya ngga ada yang mulus. Bebatuan semua. Motor ga bisa ngebut, rem always on. Kalo motor metik, tangan kamu kudu kuat. Karena segala ngegas dan ngerem di situ. Kaki uga deeng, buat nopang orang yang dibonceng.
agak lama nih jalan begajulannya



Kalo kamu mau ke sini naik oton (motor), jangan lupain masker sama riding gloves. Penting. Kenapa masker ? Karena debu kemana-mana, udara dingin pula. Masker akan menghalangi debu yang jahat biar ngga menusuk hidung. Riding gloves biar tangan kamu tetep kuat ngga kapalan.

Ada beberapa titik yang bisa diwisatai (apalah bahasanya). Ada sumber mata air, bebek-bebekan, Goa Jepang dan pastinya kebun teh. Ngga tau ada lagi ato engga, tapi cuma itu yang pernah ane kunjungi.
welcome..

Dari parkiran, titik terdekat adalah sumber mata air. Jernih banget airnya. Sampe ada kembang-kembangnya wkwkwk
Waktu ke situ pertama kali, ane sama temen-temen salat di deket mata air itu. Jadi semacam ada bangunan gitu. Tapi pas kedua kali ke sana, tempat itu dah jadi jembatan.


foto dari atas 'jembatan'

Habis dari sumber mata air, kita lanjutin perjalanan ke atas. Jalan kaki, ngga boleh bawa motor kecuali kamu mau jualan cilok di sana. Ada sih semacam mobil wisata gitu ke Goa Jepang, tapi bayar lagi. So mending jalan kaki.  Ngga jauh-jauh amat, tapi menanjak. Itu yang kadang bikin ngos-ngosan. Gue saranin lagi, kalo ke sini bawa temen yang asik. Capenya jadi ngga kerasa.
jalan menuju puncak

Di halaman sekitaran Goa (yang bener Gua) Jepang, banyak jajanan kek siomay ama cimol. Ada juga wewarungan buat makan. Waktu itu temen-temen ane beli mie ayam harganya 10k per porsi. Mendoan 1k per pcs, besarnya setengah hape layar 5 inci wkwkwk. Tiket masuk ke goana sendiri gue gatau.


Goa Jepangnya mayan si. Gelap gulita gitu. Kalo kamu takut gelap nggausah masuk. Daripada nanti ngejeit-jerit di dalem bikin geger wkwkwk
Isinya yaa terowongan-terowongan, penjara, tempat penyiksaan. Waktu gue masuk gada penampakan apa-apa si.. Ngga berhaap liat juga si..
di dalem Gua Jepang

Abis dari Goa Jepang, kamu bisa hijaukan dirimu dengan beterbangan di kebun teh. Ada jalur lurus dan jalur blangsak (whateva..)
Jalur lurus yang ane maksud yang jalannya lurus sampe ke puncak. Ya ngga lurus-lurus amat si, tapi ya ngga mblangsak nyenggol-nyenggol tanaman gitu. Sama ada jalur blangsak. Itu yang berkelok-kelok dan nyenggol-nyenggol taneman. Gue lebih suka jalur blangsak, karena gue blangsak. Bukan, karena menurut gue lewat jalur berkelok itu bikin ngga cape daripada yang lurus tapi naik.
me with kiddos




Gimana ? Berminat ?
Well, kebun teh di sekitar Banyumas yang pernah gue kunjungi barulah Kaligua. Dan gue bahagia ke sana, karena selalu hijau. Dan indahnya pemandangan pun tidak hanya saat kita ada di atas, tapi juga saat di perjalanan. Saking bagusnya, motor depan gue ampe kebrisikan ama suara tereakan gue pas liat yang ijo-ijo (itumah guenya ae yang norak). Tapi saat itu gue dibonceng, so bisa liat pemandangan lebih daripada kalo bawa oton sendiri. Karena kalo kita bawa oton, kita fokus ama kemudi bukan ama samping kanan-kiri.

Kalo mau ke sini siapin aja budgetnya
Tiket masuk : 15k per manusia. kalo rombongan minimal 10 manusia bisa lebih murah.
Parkir : 2k per oton
Parker di dalem : seikhlasnya katanya. Jadi di depan emang ditarik parker, tapi di parkiran sebenarnya ditarikin lagi.
Bensin bolak-balik : 30k. waktu itu gue pake oton yang terkenal boros
 
me as Gandalf :v

0 komentar:

Posting Komentar