Pages

Sabtu, 08 April 2017

Perawatan, Bukan Dandan



BismiLlaahirrahmaanirrahiym..

Terbersit celutukan pada diri untuk 'seperti dulu'. Mulai belajar untuk menulis lagi, di blog. Kasian dianggurin..
Move-on dari Mas Eji emang susah banget. Udah dua-tiga tahun baru move, ngga on-on. Haha
(Eji adalah Nokia E71)

Sebenarnya ini udah pernah aku tulis di laptop. Tapi lupa naroh di mana. Jadi telat posting dari rencana semula karena tulis ulang. Pake blackberry Q10 dimana dia itu ada keypad fisiknya, kaya Mas Eji dulu :3
Sebenernya ane suka pake keypad fisik kaya gini. Soalnya mengurangi typo berlebih, juga bisa nulis sambil tidur  merem. Hahaha

Btw, sehat kan ?
Aku alhamduliLlah sehat. Doakan biar sehat terus ya baik jasmani dan rohani :'D
Semoga kita selalu menapaki jalanNya. Aamiin


Baik, kali ini aku mau bagiin ke kamu tentang sesuatu yang sebenarnya penting untuk kamu tau. Khususnya para perempuan, ukhti-ukhti di dinding yang biasanya masabodo sama urusan satu ini karena sibuk ngurusin ummat #halah


Apakah itu ?



#jengjengjeng



Skin care. Iya, skin care. Atau sebut saja perawatan. 
#biargampang

Dulu kalo denger kata "perawatan" tuh yang kebayang adalah yang engga-engga. Ribet, mahal, bahaya, buang-buang waktu, lama, dan sebagainya. Dulu.. padahal mah ya.. engga sebegitunya juga Sist..

Seperti hati yang harus selalu disiram rohaninya, body kita juga perlu dirawat loh Gengsss.. karena dia adalah titipan dari ALlah yang diberikan untuk kita, maka selayaknya kita jaga.

Aku dulu ogah banget bersentuhan atau berurusan dengan segala macam kosmetik, apa pun itu. Karena aku pikir, semua itu buat make-up/dandan (biar chantiq instan gitu) dan banyak beredar kosmetik berbahaya. Padahal skin-care itu beda sama make-up. Dan yang bahaya itu yang abal-abal. Dan butuh waktu bertahun-tahun untukku mengerti dan memahami sampai akhirnya tersadarkan :'D #phew
Dulu ngebersihin muka aja pake sabun buat mandi saking ogahnya kesentuh 'kosmetik'. Mandi aja jarang padahal.. #gomennasai :'v

Sebelumnya perkenalkan bagi yang belum kenal, namaku dewi :D

Mahasiswi fakultas pertanian semester 8 Unsoed, rider pro (ngakunya doang), feminim dan anggun (kalo belum kenal, kalo lagi diem; ngga jalan dan ngga ngomong). Baru memulai perawatan yang niat, kayaknya belum ada setahun deh. (((baru memulai perawatan yang niat)))

Jenis kulit waktu tes kulit di Unsoed Fair tahun 2014 ato 2015 adalah normal, lebih tua setahun dari umur seharusnya karena kekurangan kolagen. Diantara temen-temen yang tes waktu itu, sejujurnya gue lah satu-satunya yang jenis kulit normal dan secara umur hanya ketuaan setahun. Yang lain lebih dari setahun, kulit kering-berminyak-kombinasi. Padahal waktu itu gue masih belum tersadarkan dan buta produk (masabodo banget sama perawatan) :'v

Yah, setidaknya ada yang normal dalam diri gue, yaitu kulit wajah.. alhamduliLlah

Walo sebenernya dia cenderung berminyak yang bikin muka kusyem keik ngga pernah mandi.
anggun



Intro..

Waktu SMA, beberapa kali ditanya sama temen

"Kamu pake bedak ya ?"

Aku cuma kaget, soalnya tanya pas siang bolong abis sekolah dimana minyak pasti ada di muka gue. Zaman itu juga temen-temen udah banyak yang make semacam facial wash/sabun pembersih wajah. Dan ketika gue minta pendapatnya, mereka bilang:

"Kamu ngga usah pake dulu aja, Wi. Mukamu masih bagus, masih mulus ngga jerawatan."

Dan gue pun manut. (Yakali dewi pinter.. ngerawat nunggu sakit dulu, pen)

Zaman kuliah..
Semester baru gitu gue mampir ke toko kain. Karena beberapa kali ke situ, penjualnya jadi tau kalo gue maba dan kemudian beliau nyeritain tentang anaknya. Yang mana perlengkapan 'kosmetik'nya lengkap. Dan sang Ibu mengatakan sesuatu ke gue,

"Nanti mbaknya juga kok, umur 20 ke atas pasti bakal punya juga"

Gue cuman iya-iya-in ajah.. haha





Pernah juga ketemu sama Ibu Arab di IBF Purwokerto, karena hampir tiap hari gue mampir ke standnya dan Ibunya gampang akrab, sang Ibu memberanikan diri untuk nanya..

"Wi, kamu ngga pake krim ya ?"

"Engga, Bu."

"Sama sekali ?"

"Iya Bu, gapake apa-apa. Kenapa si Bu ? Muka aku buluk yah ?"

"E engga kok.." jawab Ibunya. Sebenernya mungkin mau bilang iya tapi ngga enak :D

Keesokan harinya ketemu lagi dan Ibunya ngasih saran biar gue make krim N******. Haha

"Nanti aja, Bu. Kalo dah *****"

"Kalo dah ***** ngga sempet, Mba" celutuk Ibu yang lain :v #abaikan




Pernah juga menghadiri acara Keputrian dengan menghadirkan pembicara pemilik salon Muslimah. Di sana dijelaskan tentang perawatan. Bahkan gue pun dapat kesempatan untuk bertanya,

"Penting ngga sih pake krim-kriman kaya gitu ? Kalo ngga pake ngga papa kan ?"

Dijawablah sama sang pembicara, dan gue tetep ngga sadarkan diri.




Pernah ketemu temen yang niatnya beli madu. Gue tanya buat apa dan dijawabnya buat maskeran. Kemudian muka gue bingung, dan dia nyelutuk,

"Halah elu mah anak 'Rohis' mana doyan beginian (perawatan)"

Di situ gue cuma nyengir lucu sambil agak kepikiran..

"Oiya yach.." bathin gue

Sebenernya temen-temen gue yang cewe juga sering ngasih celutukan,
"Dew lu iteman"

"Dew lu kucel banget"

"Dew lu ga mandi ?" (padahal gue baru aja mandi, jleb, dalem)
Tapi tetep gue tak tersadarkan dan dengan pedenya mengatakan bahwa kosmetik gue cuma air wudlu sama deodoran. Wwkwk #toyor
Deodoran itu wajib buat gue, biar ngga mendzolimi yang lain. Karena kadang ada yang merias wajahnya sedemikian wah, tapi dia tak terselamatkan karena ga pake deo. Huft.. mungkin ini jua yang menyebabkan gue enggan terkontaminasi kosme, ngeliat kelakuan orang lain..

Cantik, kontrol bau badan dengan pake deodoran yuk. Ato apa aja sejenisnya. Kurang-kurangin pake parfum yang baunya nusuk idung sampe jarak 3 meter, ok ?
Thats better :'v
Gue lebih milih ngga mengganggu hidung orang lain, daripada matanya. #iykwim

Sampai akhirnya gue baca broadcast chat di UBL dari Mom Rahma, panjang dan jelas step by step tentang perawatan..
Di sana gue menemukan alasan tepat kenapa gue harus merawat, apa akibatnya kalo engga, juga kebenaran akan alasan itu.
Sebenernya gue cuma butuh alasan tepat dan kuat. Mungkin kamu juga. Maka aku akan membuat alasan itu di sini ;D

Intronya panjang amat yaq
Gomen gomen.. (maaf maaf..)


Baik.
Kita sekarang hidup, dimana di rumah pun kita kena polusi. Apalagi kalau ke luar rumah ? Debu-debu pada nempel doong..

Isu efek rumah kaca atau pemanasan global sudah menyeruak ramai ya, tapi pernahkah kita berpikir kalau sinarnya bisa merusak kulit kita juga kalo kita ga pake pelindungnya ?

Dear rider, polusi dari debu dan asap kendaraan lain juga nempel loh di kulit kita.. apalagi kalo kita ngga pake perlindungan..
Bayangin kalo dari semua itu, kita sama sekali ngga ngerawat dan ngga ngasih perlindungan buat body kita.. what will happen 10 years later..

Seperti detergen untuk cuci baju, sabun pencuci piring untuk mencuci perabot dapur, untuk ngebersihin muka kita juga harusnya khusus, beda dengan sabun untuk badan. Ya, walo ada alternatif sabun colek yang bisa dipake buat cuci baju dan cuci piring.. Ada juga sih sabun yang bisa dipake buat badan juga muka. Itu cocoklogi aja sih dari gue. #abaikan

Intinya kita harus merawat dan menjaga apa yang kita punya. Sebaik mungkin.

Sinar matahari sekarang bisa jahat loh..
Ada sinar UV A yang bikin kamu kusyem dan UV B yang bikin kamu kebakar kalo kena paparannya langsung. Juga, dia bisa nyebabin kanker kulit dan penuaan dini. Ada yang mau ? Engga kan ?
Juga kotoran yang dengan 'pewe' nangkring di wajah dan ngga diusir, bisa jadi jerawatan.. kemudian flek-flek hitam..
Sekarang bisa aja ngga peduli. Tapi nanti ? 5 tahun yang akan datang ? 10 tahun yang akan datang ?
Imagine that..

Maka buat ngerawat wajah kita, ada beberapa step yang harus dilakukan rutin, setiap hari. Ada juga yang berapa kali dalam sepekan.. ini nih :
1. Pembersihan

2. Pemberian nutrisi

3. Perlindungan

Step 1, Pembersihan Setiap Hari
Pagi setelah bangun tidur ato pas mau mandi, bersihin muka pake;
Milk Cleanser > Facial Wash > Face Toner
bersih-bersih Gan..


1. Milk Cleanser
Dia teksturnya mirip handbody lotion, gampang dibaurkan. Cara makenya tinggal ambil produk secukupnya dan diratakan sambil dipijit dikit ke wajah (dan leher). Abis itu dilap pake kapas. Pake kapas ya, jangan pake tisu. Habis itu, wajah lembap, caw pake facial wash..

2. Facial Wash
Tau lah yaa cara makenya :D
Basahin muka, ambil produk sedikit aja ke tangan, busain dulu, baru deh diuyel-uyel ke seluruh muka dan bilas. Pake air bersih ya bilasnya, jangan pake air mata ~

3. Toner
Habis cuci muka, keringin pake handuk bersih ato tisu. Abis itu pake toner. Toner ini bentuknya kaya air, cair. Cara makenya tuang produk ke kapas dan uyel-uyel ke muka.
Taraaa.. wajah bersih deh (kalo bener cara ngebersihinnya. Gue sendiri suka masih digeleng-gelengin karena salah..)

Oke, tahap pembersihan di atas kalo wajah kamu ngga kena make-up ya.. kalo make-upnya se-ringan compact powder ato loose powder sih gapapa.. tapi kalo two way cake tebeul kayanya butuh make-up remover dulu biar beneran bersih.

Kalo kamu suka pake make-up, ngebersihinnya kudu lebih getol. Karena make-up itu ngga bagus buat kulit wajah kamu kalo keseringan, kelamaan, apalagi cara ngebersihinnya ngga bener. Bisa jadi kulit kamu yang sehat, beberapa saat kemudian jadi jerawatan bandel.. ngga mau kan ?
Nah, karenanya kamu harus punya make-up remover. Pake sebelum milk cleanser.
Sebelum tidur wajah kamu pokoknya kudu bersih.

Step 2, Pemberian Nutrisi
nutrisi Gan
Abis nyelesein step 1, tinggal nutrisiin kulit kamu.. jangan cuma perut sama hati kamu yang diisi nutrisi, kulit jugaa.. #eaaa
Dengan apa ?
Dengan cara memberinya moisturizer.. atau pelembap.. atau krim..
Kamu pakenya pagi sama malam. Pagi sebelum beraktivitas dan malam sebelum bobo. Pelembap ini ada yang untuk pagi-sore dan malam. Walo ada yang disamain..

Bingung ? (soalnya gue dulu jua ngga ngerti)
Oke gue jelasin dikit..
1. Day Cream (Krim Pagi/Krim Siang)
Ini yang dipake di pagi hari. Biasanya udah ada UV filter atau SPF. Selain menutrisi, dia juga ngelindungin kulit kamu dari jahatnya sinar matahari. Ato.. sinar matahari yang jahat ? :v

2. Night Cream (Krim Malam)
Sesuai namanya, kamu pake sebelum tidur di malam hari. Ato dipake malem aja gitudeh.. kali aja ada yang suka begadang kaya gue yang mana tidurnya malah pagi :D
Night cream biasanya lebih moist.. lebih basah, lebih ngelembapin dan lebih bisa diserap nutrisinya oleh wadjah. Dia ngga mengandung SPF, karena malem hari ngga ada sinar matahari :v
SPF bisa bikin pori-pori tersumbat yang mengakibatkan komedoan kalo dipake ngga sesuai sama waktunya. SPF itu hanya ketika ada matahari aja..

Pernah denger serum ?
Atau essence ?
Masing-masing brand sesukanya mereka ngasih namanya :D
Kalo kamu mau pake, itu juga bisa. Serum atau essence dipake sebelum kamu make pelembap, biar pelembap kamu lebih baik diserap sama kulit..

Okay next..

Step 3, Perlindungan
sunscreen akan melindungimu dari sinar yang jahat

Kebanyakan kita beraktivitas disiang hari, kan ? Dimana sinar matahari yang jahat juga eksis mejeng..
Maka dari itu kamu butuh sunscreen/sunblock/sun protector/tabir surya..
Biar kulit kamu ngga gosong, menggelap, dan sejenisnya. Sunscreen (gue lebih suka nyebut ini) adalah yang paling gue utamain dibanding yang lain, dulu.. :v
Karena dia yang mengatakan akan melindungi gue.. #kokbaper



Gimana? Udah tau? Jadi sadar?

Ato masih bingung?


Kalo gue dulu langsung pengen bertindak, tapi bingung..
"Pake apa ya yang aman ?"
"Pake merk apa ?"
"Harganya berapa ?"

Kamu juga ? Yaudah si, toss sama gue :p

Dulu gue langsung beli milk cleanser, face toner, facial wash dan pelembap dari Wardah. Karena bingung aja sih, saking banyaknya brand yang ngeksis di swalayan dan gue yang minim pengetahuan. Apalagi Wardah udah berlabel halal :D
Awal beli, rajin. Lama-lama bubar jalan.
Krimnya abis, ngga beli-beli karena ngga ada duit.
Itulah gue. Ngga kontinyu dan suka lupa juga. Seiring berjalannya waktu gue yang sadar tapi ngga sadar, kembali disadarkan dan kembali memulai perawatan.

Gue saranin, beli drugstore aja. Selain gampang dicari, produk drugstore lebih ramah kantong untuk pengangguran macam kita. Kita ? Brand-brand drugstore gue yakin sering lo liat di tv-tv..
Drugstore itu gampangnya adalah merk-merk yang dimana-mana ada. Misalnya Wardah, Viva, Garnier, L'Oreal, Olay, Ponds, Vaseline dll. Di warung deket rumah ada, di minimarket ada, pokoknya yang gampang dicari. Gue ngga rekomen krim dokter yah.. takut bikin ketergantungan dan juga mahal..

Namanya produk skincare, cocok-cocokan. Bisa jadi di gue cocok, di dia engga. Kudu sabar-sabar aja..

Gue kasih range harga ya..
-Milk Cleanser : Viva 100ml (4500) sebulanan pemakaian kalo rajin kali ya. Bahkan bisa lebih :v
-Facial Wash : Wardah (15000) dua bulanan
-Face Toner : Pixy 150ml (16500) dua bulanan
-Day Cream : Garnier 20ml (18000) dua bulanan
-Night Cream : Garnier 20ml (27000) dua bulanan
-Sun Screen : Sqin Akua SPF30 80g (40000an) lebih dari tiga bulan
-Make-up Remover : Garnier Micellar Water (28000) bakal lama banget abisnya kalo di gue. Soalnya ga pake make-up, dan kalo dijadiin toner dia terlalu kering. Jadi lebih sering nganggur dia :v

Sepertinya rata-rata drugstore harganya segituan. Yang lebih mahal, banyak..
Kalo mau yang harganya lebih murah lagi, pake merk Viva. Selisih beberapa ribu.
Pilih sesuai budget dan jenis kulit kamu. Rutinin ya.. pelan-pelan aja. Kamu ngga harus make satu brand. Bisa mix-match terserah kamu :D

Oke, oke.. itu yang harian ya..
Ada nih yang pekanan, ato berapa kali sepekan..

Nutrisi Pekanan
peel-off mask dan peeling gel produk lokal

1. Masker

Sering denger ?

Sama, gue juga.

Tapi baru pernah mengalami maskeran juga belum lama ini :v



Tahapan pake : milk cleanser > facial wash > toner > masker > bilas (kalo perlu, ada yang harus dibilas ada yang engga) > kembali pake toner buat nutup pori-pori.



Masker tentunya buat menutrisi kulit wajah kamu juga setelah berhari-hari merasakan lelah.. minimal sepekan sekali. Bentuknya beragam..

Ada masker krim yang bikin kamu kaya hantu pas make, ada yang kaya topeng, ada yang bening kaya minyak.. banyak banget macemnya. Ada yang kudu dibilas, tinggal tarik, tinggal tempel. Kemasannya pun ada mulai dari sachet, tube, tabung. Sesuai dengan kebutuhan masing-masing..



Karena males ribet dan budget mepet, gue lebih suka peel-off mask. Jadi pas dia udah selese, tinggal dilepas aja dari muka. Ngga perlu bilas lama ~

Soalnya kalo masker biasa (pada umumnya) itu lama waktu ngebilasnya. Sedangkan maskeran itu kan sebelum tidur. Terus kena air, betapa merepotkan. Kalo kamu rajin, kamu bisa juga pake masker yang alami kek putih telor, madu, kopi dan lainnya. Lebih sehat pastinya karena ngga pake kekimiaan..

Berdasar masker yang pernah gue pake, harganya dibawah 30ribu dan bisa dipake berbulan-bulan (lebih dari dua bulan).



2. Peeling/Scrub

Fungsinya buat ngeberesin kotoran yang ngebandel sampe ke pori-pori. Dipake seminggu sekali. Emang bikin bersih, tapi juga pori-pori ngebuka. Jadi scrubbingnya jan keseringan biar pori-pori tetep alus. Pas ajah :D

Harga produk local dibawah 30ibu ya Sist. Ini juga awet bet ngga abis-abis haha



Tahapan pake : milk cleanser > facial wash > peeling scrub > toner



Itu aja untuk nutrisi pekanan.

Kalo gue sendiri pake scrub halus dari Wardah tiap dua hari sekali (kalo inget). Scrubnya ngga sekasar peeling. Tapi tetep ngga baghes kalo dipake tiap hari. Nanti pori-pori bisa gede.. harganya lupa

Bodycare dan Lipcare, selain Skincare
1. Bodycare
Rajin mandi, cuci baju yang bersih, ganti baju sehari minimal sekali. Kalo kulit badan kamu kering, pakailah handbody lotion yang bisa ngelembap-in kulit kamu. Kulit badan sama kulit wajah kadang beda hloo
Ada juga yang gampang keringetan, ada yang engga. Kalo gitu pake deodoran yach..
Buat jilbaber bermotor suka belang di tangan ujung karena ngga ketutupan baju. Pake handbody yang berSPF ato pake sarung tangan biar ngga panas.
Sejujurnya gue suka lupa pake handbody karena kulit gue ngga kering-kering amat :3
Dan tujuan gue pake handbody adalah biar wangi. Udah ~

2. Lipcare
Seperti halnya kulit, bibir juga butuh dirawat. Buat orang yang jarang minum aer kaya gue, rentan banget kering bibirnya. Kadang sampe petjah-petjah berdarah, perih :(
Maka gue selalu sedia lipbalm. Lipbalm fungsinya buat ngelembap-in bibir. Bentuknya cemacem. Ada yang pakenya dioles, ada yang dipake kaya lipstik. Aromanya banyakan seger buah-buahan gitu. Me gusta !
Harganya ada yang belasan ribu sampe ratusan ribu :D

Gimana ?

Udah tau bedanya skincare sama make up ?
Gampangnya, make up bikin cantik instan tapi skincare engga. Malah, skincare kadang bikin ngga cantik :D
"Gapapa kusem, buluk, dekil, yang penting ternutrisi" (dewiconggg)
gambar produk make-up semacam lipstik
 
Apakah skincare bisa bikin putih ?
Gatau yha. Selama ini niat pake skincare buat ngerawat aja. Dan dari dulu gue ngga percaya ama perawatan yang bikin putih. Kulit eksotis mah eksotis ajah :v
Kalo cerah, mungkin iya.. bikin ngga kusem gitu. Perawatan itu biar sehat, Sist..

Wejangan
Gue pernah baca ulasan tentang "Jadi Muslimah Jangan Nyebelin", dimana isinya adalah tentang kelakuan kita-kita (ato gue aja deh) yang masabodo sama penampilan dan pandangan orang lain. Misalnya ngga mandi berhari-hari bikin sakit hidung, inner kerudung dipake terus tanpa diganti membuat aroma yang bikin sakit hidung, baju ngga disetrika bikin sakit mata, wajah kumal kusyem buluk bikin sakit mata, daaan sejenisnya ~
Salah satu cara biar ngga jadi Muslimah yang nyebelin adalah dengan merawat. Kalo dirasa aromanya hasyem bisa pergi ganti baju ato mandi (kalo memungkinkan), pake deodoran, rajin ngerawat biar ngga kusyem dan jangan lupa kasih senyum bahagia. Eaaa
Bersyukur. 

Kita diberi kondisi fisik segimanapun, bersyukur. Orang-orang Barat berkulit putih rela berjemur dan memakai perawatan buat dapetin kulit tan atau sawo matang karena menurut mereka itu seksi. Bahkan ada yang sampai kena penyakit karena rajinnya berjemur..
Dan yang gue baca, krim yang dijual di sana ngga ada yang whitening, tapi tanning. Harganya jua mahal.. tapi itu yang laku :D
Sedangkan kita di Indonesia, produk-produk yang dijual adalah whitening. Iklan-iklan mencuci otak kita bahwa yang chantiq adalah yang berkulit putih. Sehingga produk-produk pemutih laris di pasaran..
Intinya bersyukur. Kulit berwarna apa pun asal dirawat akan nampak sehat. Jangan kecuci otak iklan kapitalis. Because you’re so beautiful :3
Sayangi apa yang kamu punya, bersyukur atas segala yang diberi sama ALlah, jaga sepenuh hati dan segenap djiwa. Ntaps soul ~


Tulisan ini dibuat karena rasa cinta kepada temen-temen, khususnya Muslimah. Dulu waktu aku sadar untuk perawatan, aku kaya yang cupu ngga tau apa-apa dan kemudian ALlah pertemukan dengan seseorang yang suka ngebagi tips-tips untuk perawatan. Beliau ingin semua Uti-uti paham dan sadar pentingnya menjaga dan merawat kecantikan tanpa tabarruj. Dan teman beliau pernah nitip pesen,
“itu temen kamu (anak-anak Rohis) tolong dibilangin (dikasihtau) biar mukanya ngga kusem. Kasian saya liatnya.”
Karena beliau ngga ngeblog apalagi ngevlog, maka gue wakilkan di sini. Walo dengan nada sederhana :v

Pun mosting seperti ini, keadaan penulis sekarang masih dalam taraf tidak peka. Ngga tau efek perawatan kecuali orang lain yang komentar. Dandan juga belum bisa, soalnya ngga ada yang rusak :”D wkwkkw

Tapi rencananya sebelum wisuda kudu bisa dandan minimalis. Biar ngga pake MUA. Karena yang udah-udah, wisuda di kampus sini tuh kalo didandanin luar biasa tebel yang mana menurut ue terlalu hueboh. Liatnya aja ngga tega..

Dariku, yang mencintaimu..

Dewi-chan
(siap dibully T,T)

1 komentar: