Pages

Jumat, 28 Februari 2014

[Event Mozaik Blog Competition] Bersyukur dengan Menulis


BismiLlaahirrahmaanirrahiym..

Ngga kebayang sebelumnya bocah polos cupu gaptek nan kuper kaya gue bisa jadi blogger. Walo bukan blogger aktif yang tiap hari onlen, entah itu buat ngecek komen, ngecek apdetan blog temen, komen di blog temen biar kunjungan balik, gitu lah. Dulutuh kalo jalan-jalan ke blog orang, di chatnya sering banget ada "kunjungi balik ya.." tapi di blog gue ngga ada.. T^T
Sangking gapteknya :P
Pun terbatasnya gadget yang dimiliki :)
#akurapopo..


Gue Menulis

Awalnya tuh ada suatu acara kewirausahaan pas SMA kelas X, aku ikut dan diajarin bikin blog. Facebook aja yang dulu lagi booming banget, cara makenya belum paham bener #eh udah dikasitau blog :P *salto*
Buat bocah yang baru melek internet kaya gue tentu butuh adaptasi yess

Beberapa saat blog itu tak terisi. Emang ngga tau bakal diisi apaan. Dah gitu acaranya ngga berlanjut  -_- Terus banyak bulan ke depan, gue ikut kegiatan mingguan di sekolah yang menurut gue sih, temen-temen gue juga harus tau. Gue catet tuh apa yang gue dapet di buku keterampilan komputer. Kadang dibaca juga sama temen gue. Terus mereka nanya-nanya. Gue pun mikir..

"Kenapa ngga gue tulis aja yess di notes facebook.. Biar banyak yang baca, banyak yang tau. Ngga cuma temen sekelas gue. Kalo bermanfaat lebih kan gue jadi hepi. Kyaaa :3
Pokoknya manteman gue harus tau apa yang gue tau !"

Jadilah, gue bikin notes di fesbuk. Not bad laah ;)
Seiring bertambahnya usia, gue bergaul dengan orang-orang keren. Beberapa diantaranya ada yang bikin blog. Judulnya menarik dan mampu menggerakkan jempol gue ke blognya. Magic ! :v
Oiya, fyi aja nih Gan.. Gue berteman dengan orang-orang keren setelah gue ngganti niat berfesbuk gue dari ngalay ke belajar. Mungkin bisa dicoba :D

Waktu itu gue iseng bikin blog Juni 2011. Soalnya liat punya temen kok keren banget :P
Blog pribadi anak alay mah nggapapa kalo isinya curhatan ama kopasan :P
Pfffttttch -_-

AlhamduliLlah, lama-lama aku bisa berkreasi sendiri. Ngga kebayang juga sebelumnya, ternyata beberapa tulisanku dimuat media. Gara-gara itu aku jadi pengin nulis terus, terus nulis.. Ada semangat lain.. Pfffftt :3

Sayangnya gue seringnya nulis tuh kalo lagi kepanasan aja ~>_<~
Kepanasan itu dipanas-panasin entah itu karena ingin mengabarkan sesuatu ato emang kena angin (?) Gue susah ngungkapinnyaaaaaaaaaaa. Pokoknya gue nulis fenomena, peristiwa yang ada di sekitar gue, sebagai pengingat gue yang sering lupa jugaaa

Menulis itu bukan hanya nulis, tapi juga membaca. Membaca apa yang telah ditulis, membaca apa yang seharusnya ditulis. Menurut gue sihh.. Soalnya kalo nulis gue ngga mau asbun jadi gue butuh referensi. Referensi itu dibaca dan dipahami. Gayaloh :v

Gue seneng bisa jadi blogger. Karena gue introvert yang kalem banget (plis nggausah protes), dimana internet bisa menjadi surga dunianya :')
Gue bebas numpahin apa yang ada di otak gue tanpa tema yang ditentukan kaya pas sekolah. Gue bebas numpahin dengan bahasa semau gue, yang menurut gue lebih mudah dipahami dan lebih mudah diutarakan daripada harus memakai yang baku-baku :'D
Gue bebas numpahin isi kepala dengan huruf yang menari karena gue ngga pandai berkata-kata :D
Gue bebas curhat di blog. Daripada gue curhat ama tembok ntar disangka giak J)

Sebenernya lebih dari itu sih..
Sebenernya gue keinget terus ama syairnya Imam Syafii,
“Ilmu itu seperti kuda liar, ia bisa lari kapan saja. Maka ikatlah Ilmu dengan cara menulisnya.”

Berhubung gue kadang (sering) pelupa, dengan adanya gue nulis adalah untuk pengingat diri gue sendiri. Inget apa yang pernah gue tulis. Karena tulisan itu buat pengingat diri kala lupa. Haalah muter-muter banget ya :D
Pokoknya nulis itu pengingat. Kalo kita baca beberapa tahun setelahnya, mugkin kita bias bengong, ketawa, manyun, malu, pun seneng :’D

Menulis adalah Bersyukur
Yup. Bersyukur atas garam-garam yang telah gue makan, biar ngga keasinan jadinya dibagi-bagi.. Pun bersyukur karena memiliki gadget yang support fitur office J





hape gue :*


Salah satu factor yang buat gue jadi blogger ngga aktif adalah keterbatasan gadget. Gue punya hape itu sejak kelas dua SMA. Kalo mau ngepos itu gue buat dari hape pake fitur quickoffice. Kalo udah jadi, gue copas semua dan gue kirim via email gue ke email gue yang lain. Kalo sempet dan ada uang lebih gue ke warnet buat ngepos :’D makanya tata letak postingan dulu kya kopasan beneran.. ngga rapih blas _,_

Tapiiiii gue seneng banget bisa memiliki kamu, hapeku.. Kamu telah menemaniku, membantuku terhubung dan kenalan dengan teman-teman.. #romantis :’)

Dulu gue dapetin hape itu pake tabngan gue yang 600ribu dan gue rela ngga ikut study tour. Gue rela liat temen-temen seneng-seneng sedangkan gue lebih seneng :v Makanya gue sayang-sayangin..

Gue harap yang punya gadget lebih canggih dari gue bisa nulis juga.. yang punya leppy, yang punya hape canggih.. :D

Dalam blogging gue lebih suka make bahasa semau gue, bahasa socmed.
kenapa menggunakan bahasa socmed?
Karena bahasa socmed ringan dan mudah dimengerti, juga lebih terkesan santai. Santai tapi tidak main-main. Serius tapi santai. Tujuannya agar lebih mudah dimakan, karena lebih ditujukan untuk para remaja :)
AlhamduliLlah, bisa..dan diterima :)


Batu Menyandung..
Ke(sok)sibukan dan kemalasan adalah halangan terbesar gue. Pun, karena tangan megang hape terus dikiranya gue cuma main-main dengan hape. Padahal ngga ada game di hape gue. Kalo chatting sih.. gue emang suka :P

Selain itu ada rasa takut juga, kalo-kalo postingan blog gue ada yang salah dan diikuti orang lain. Kritik dan saran pasti ada..

Adaaaa aja !!
Kalo gue lagi terpuruk, selalu ada pemicu untuk bangkit. Misalnya sms temen yang nanya tentang ini ini, guejadi ngerasa bermanfaat dan gue bahagia :D

Pernah juga, saat kepercayaan diri kian menipis, ada seseorang 'ngajak gue' menulis. Gue bersedia, dan kepercayaan diri kembali ada :)

Dalam tiap kesulitan itu ada kemudahan :)
terima kasih ya :)

Kejutan !!!
Kadang ada info lomba nulis yang gue tau. Untuk yang pertama kalinya gue ikut dan gue juara :D
Tuh Maa,, anakmu ini ngga Cuma main-main kok :D
Gue menemukan kenyamanan yang ngga pernah gue duga sebelumnya dengan menulis. Walopun gue masih abal-abal :’)

Nulis. Menurut gw itu pekerjaan yang ngga gampang tapi ngga susah :D
Nulis itu fokus. Dan karena nulis, gue jadi banyak membaca. Karena kalau nulis tema tertentu, biasanya gue sambil gugling, dan dari itu banyak hal yang belum gue baca sebelumnya jadi terbaca :D

Pada akhirnya gue punya keyakinan, kalau menulis itu untuk kebermanfaan.. selain untuk pengingat.

Tulislah yang penting, bukan yang menarik. Yang penting bisa dikemas menarik.
Tulislah apa yang merupakan kebutuhan. Bukan mengesankan sesuatu sebagaisangat dibutuihkan.
Jangan sibuk cari ide. Libatkn diri dengan sesuatu yang berharga. Yang merisaukan, tulis!
Karena kita akan pertanggungjawabkan setiap tulisan kita di akhirat. Ada pahalanya jika tulisan kita benar & menulis dg niat yg benar.
Sia-sia kita menulis jika yang kita tulis kebenaran, tapi niat tak benar. Celaka kita jika yang kita tulis merupakan kebathilan.
Menulislah untuk meraih ridha Allah; mengharap kebaikan di akhirat. Bukan agar manusia mengenang kita.
Jika menulis sebagai prasasti, sia-sia amal kita. Tak ada yg dapat kita harap di akhirat. Niat sangat menentukan nilai amal kita.
Jk kita mnulis agar nama kita abadi, mungkin nama kita abadi di dunia, tp sia-sia di akhirat. Atau bahkan, nama kita pun tak abadi
(Pak Mohamad Fauzil Adhim)


Jadi, kapan kamu mau nulis ? Masih banyak blog gretongan tuh. Itu status faebooknya jadiin blog aja :D

(Dewi, 19 tahun, tetap bocah)