Pages

Minggu, 24 November 2013

Aku Takut Tua



Aku takut tua, perasaan yang entah berantah.
Aku mulai merasakannya kemarin-kemarin, masih di bulan Maret. Setelah banyaknya ungkapan-ungkapan untukku..
ceritanya galau, cuma cerita kok :D


Mereka tau kalo aku masih muda. 17, atau 18. Mereka menganggap aku masih muda. Yaa, karena mereka memang lebih tua dariku.

Mereka mengatakan hal yang intinya sama;


"kamu masih muda, pantas saja, semangatmu masih meledak-ledak."


ini kaget
dan karena telmiku mungkin, aku baru menyadarinya setelah lumayan banyak yang mengatakan seperti itu, untukku atau pun orang lain.

Aku penasaran. Kenapa bisa ?? Kenapa mereka bilang kalau pemuda semangatnya meledak-ledak ?? Apa gara-gara lirik lagu Rhoma Irama ?? -_-
dan, apakah yang telah merasakan muda tak sesemangat sewaktu muda ??

Selasa, 15 Oktober 2013

Di Toko Kain..

BismiLlaahirrahmaanirrahiym :3
assalaamu'alaykum warahmatuLlaahi wabarakaatuh :3

AlhamduliLlah dapet libur 4 hari, bebas dari dunia kuliah untuk sementara, ngga bolak-balik rumah-kampus-rumah yang tiap perjalanannya sekitar 1 jam :3 *curhat dulu* #eaaaaa

Gini, tadi (tanggal 14 Oktober 2013) aku ke sebuah toko. Toko kain kiloan yang letaknya ada di kota kecamatan tempatku tinggal. Sebenernya udah lama pengin mampir, liat-liat gitu.. Pengin bikin rok ama kerudung persegi.. Soalnya kalo di toko-toko tuh rok adanya yang nerawang kebangetan ama cupet, susah buat jalan. Terus kerudung persegi yang enak dipakek (yang ngga bunyi kresek-kresek di telinga utamanya) mayan mihil giutt kalo ogud itung-itung :D .. Niatnya mau beli bahan jetblack buat rok, hycon buat kerudung tapi ngga ada semua. Jadi beli bahan buat roknya ngga tau namanya, terus buat kerudungnya pake chiffon.

Teringat kata-kata Mba Winda dulu yahh, kalo beliau ikut kursus menjahit, cuma Rp 200.000 kayaknya buat pola-pola dasarnya, dan kurun waktunya ngga ditentukan. Wih pengin. Soalnya dulu tuh aku suka iseng liat-liat olshop, iseng-iseng juga gugling tentang kain, kwalitasnya, harganya :D
Blah blah blah campuraduk. Ditambah lagi harga-harga kerudung, jilbab yang kadang ngganyante :D
Jadi tambah penasaran aja ama kain..


Ternyata, merk, brand, itu penting banget buat kemahalan suatu produk.

Dan itu diiyakan oleh penjual kain tadi. Jadi sembari beli kain, aku ngobrolnya satu jam sendiri sama Ibunyahh :p

"Coba kursus jahit aja Mba, gampang kok."
"Pengin sih Bu. Tapi dimana ya ?"

Minggu, 13 Oktober 2013

laporan senyawa organik

berhubung sabtu-selasa pada mudik dan draft belum @saladln fotokopo, jadi post disini aja. kalo di fb fb aku ngga bisa semua liat, ada yang belum fren. disini aja

ngga tau siapa praktikannya :D

ini yang apa aku ngga tau maap

Selasa, 08 Oktober 2013

Ohh, Begini Toh Rasanya jadi Mahasiswa..

BismiLlaahirrahmaanirrahiym..

As-salaamu'alaykum warahmatuLlaah wabarakaatuh. Semangat pagi sampe pagi lagi dan seterusnya Mantemankuwhh :D

Fyi, dari kemarin, 31 Agustus 2013 ane RESMI jadi mahasiswi fakultas pertanian Unsoed jurusan sosial ekonomi pertanian program studi agribisnis (paralel) :3 kata Kk Iyang, emejing banget kalo ane mau kuliyah awkwkwkwardd :v
Yahh, manteman guwa walow ngga semua, tapi beberapa ada yang tau lah alasan napa guwa ngga kuliyah :D
Aneh juga sih ane, udah dapet gelar S3 malah mau balik ke S1 lagi -,-“

Ummm,, beberapa hari yang lalu Dede chat minta diceritain gimana berjalannya ospek. Tapi karena berangkat pagi pulang malem terus, jadinya belum dibales-bales, panjang juga kan ceritanyahh (--,)
Daripada ceritain ke Dede aja, mending cerita ke kamu juga kan ? :3

Mulai Technical Meeting di Faperta ya. Tanggal berapanya lupa :D 25 ato 26 Agustus gitu. Terus dikasih tau kelompoknya berapaan, sama siapa aja. Aaakkk dapet temen baru :3
Abis itu siangnya TM Universitas. Malemnya ane rempong soalnya belum dapet kelompok gara telat daftar (--,) walow gitu tetep aja ada tugas dan tetep aja gue kerjain. Pas nyampe disana ternyata ane dapet kelompok 60, kenalan lagi sama manteman :D
Yang lucuk pas TM Univ tuh ane dateng telat, di sebelah kiri ane namanya Nabilla. Terus dateng Nabila duduk di sebelah kanan. Dan ternyata di sebelah kirinya Nabilla itu namanya Dewi, kanannya Nabilla juga dewi. Kebetulan pastini (--,)

*ehguemalahnyurhat*

Menurut ane Ospek Univ sih yaa gitu deeehhh. Karena kelompok Ospek Univ banyak, lebih banyak dari kelompok fakultas, dan waktunya lebih dikit jadi ane ngga kenal ama semuanya. Apalagi kan ane introvert gitu, ngga gampang 'kenal', heu. Dan kalo datengnya telat ya nggapapa, woles. Walo ane sebenernya dah berangkat pagi gitu. Heu. Cuma yang ane sebel, pas TM tu waktunya Solat Ashar dan mau izin Solat itu ngga boleh. Padahal acaranya nggajelas cuma nyanyi-nyanyi. Bertentangan ama idealisme ane. Maafkan aku yaa ALlah.. T^T

Di sela-sela waktu Ospek Universitas yang ngga rempong, kita (kelompok fakultas) sore-malemnya bikin atribut cem caping, co-card, tas dan lainnya, yang pasti elu tau gimana atribut kalok buat ospek tu. Dan dari situ ane mulai ngafalin nama-nama kelompok ane :D bayangin aja, belum kenal dan harus bekerjasama

Abis tu mulai tanggal 29 Agustus ada Ospek Fakultas, kalo fakultas ane namanya OSMB  PADI. Masuk kuduk jam 6.30 am. Satu detik dianggap telat. Ini bener-bener deh. Udah gitu kan ada TATIB nih, yang bikin semua maba diem bener-bener diem klep :v
Soalnya TATIB mulai dari depan fakultas dah nunggu. Kita diarahin buat baris. Masuknya satu per satu. Yang khas, mereka itu pake kata-katanya dikesankan keras, pakeannya item-item dan ngga ada senyum terlempar sedikit pun. Abis itu bebaris di depan auditorium.  Sebenernya ya mungkin anak-anak diem ngga berkutik karena TATIB ngga senyum sama sekali, mengesankan galak dan horor. Dan sesungguhnya tentang TATIB ini ane baru tau, soalnya di SMA ane dulu ngga ada :D

Hari pertama ane maju gara-gara disuruhnya kan pake kaos kaki putih polos, nah aku makenya ada itemnya di bawah. Soale di apamat ngga ada yang putih polos. Karenaa kesadaran diri yawdah deh, maju (--,) Padahal sebenernya ngga keliyatan.

Oiya, sejak registrasi fisik sampe TM-Ospek Univ-Ospek Fakultas hari pertama tuh pakeknya atasan putih bawahan item. Kea wong ngidep sing nang Banjar kae lho :D

Hari kedua ane kena lagi. Telat :D ini karena ane salah memenej waktu. Padahal dah numpang di kosan temen. Heuh. Rwempwonggg. Tapi nggapapa sih, ane jadi kenal ama temen baru lagi :D pas sarapan tuh kan disuruh sarapan dan punya ane ada di temen kelompok ane, jadi ane ngga dikasih. Suruh minta ke temen di sebelahnya. Makan tetap di tempat. Tapi ane malah ikut makan ke Mbak depannya ane :D Sebelah ane cowok-cowok semua T^T tapik mereka kasiyan juga soale ngga bawa. Aku bawa roti jadi ya aku bagi dua buat Mas sebelah kiri ane yang namanya ngga keliatan. Aku yakin dia ngga kenyang ! Terus ane ditawarin nasik ama Mas-mas di sebelahnya depannya sebelah ane :D liat bungkusnya aja ane dah merinding. 10 menit buat ngabisin tanpa sisa nasi segitu di tengah kawalan TATIB yang keren cekaleh ?! Tapi makasih Mas Daniel. Ane liat NIMnya keanya bakal satu kelas di Agribisnis Paralel (--,)

Abis sarapan rombongan ane digiring ke ruangan atas buat dibentak-bentak karena kesalahan kita. Lama banget ane ngerasanya. Sebelah ane, wanita, ampe nangis terus mundur. Ane nutupin muka pake caping deh (yang sebenernya kebetulan). Males liat orang bentak-bentak keterlaluan, walo niatnya ngga gitu. Setelah selama itu, kita digiring ke ruang sidang. Ane ngerasa lagi main film holiwud :'|
Abis itu ane digiring ke ruangan sebelah buat materi, baru dapet kesempatan duduk ama minum alhamduliLlah T^T
Dan ane ketemu ketua kelompok ama beberapa anggota, seneng kalo ketemu temen. Tapi mereka sama-sama kena hukuman aakk :D

Dari pagi ampe siang sama TATIB, sesuatu banget :') baru ngumpul ama manteman siangnyah

Hari ketiga, terakhir, ane ngga telat jadi ngga masuk TATIB :3 sayangnya empat anggota kelompok ane kena, sampe siangnya siang juga. Materi aja ngga sama kita. Ketua kelompoknya sakit, dua anggota sakit. Sepik pake banget lah. Rasanya separuh jiwa lagi jalan-jalan dulu. Ini lebay (--,)

Sorenya ni, baru bebaris ngumpul. Ini saat-saat puncak ya, puncak sandiwara :D jadi diminta siapa yang ngga terima sama tindakan TATIB buat maju ke depan. Awalnya satu lama-lama banyak. Ane sebenernya ngga terima karena temen ane Solat Shubuh dulu di Masjid tapi dianggap terlambat dan masuk TATIB. Tapi ane ngga tau persisnya. Karena ane kan harus tabayyun ke kedua belah pihak. Nah kalo ane ngga tau yang sebenernya, kenapa ane harus maju ??? Dan kenapa ngga ada opsyen NETRAL ???

Jadi mereka yang pro dan kontra tuh saling serang, ada dengan kata kasar yang sungguh menyakitkan telinga. Itu ngga perlu banget, duhai mahasiswa. Padahal aku inget kata Mas TATIB yang ngebentak-bentak ane kemarinnya. Kalo omongan mereka tuh ngga usah didenger, tapi dipikirin. Dan ane emang kea gitu. Ane mikirin makna apa sebenernya yang mereka sampaikan, makna tersirat. Kenapa ampe harus segitunya. Karena ane yakin mereka sama kaya ane, ngga makan beling. Apalagi kemarinnya kan temen ane, Syuhada pas pulang ngelewatin TATIB ngasih salam gitu. Dijawab sama Mas TATIBnya "hati-hati ya.." katanya. Ane rada denger, tapi ngga jelas :D ane juga ngga liat muka Mas TATIBnya, abisnya cowok sih (--,)



Nah loh.

Terus ane ambil kesimpulan,

kalo kita tu entah sebelum ato sesudah lulus kuliah bakal nemuin hal-hal yang ngga sesuai ama harapan kita, ama bayangan kita, yang malah kadang menyakitkan banget. Dan kita dituntut harus menghadapinya, menyelesaikannya. Ngga bisa leyeh-leyeh, ngga bisa ngandelin ato mintak bantuan orang lain. Dulu ane sering telat pake banget pas SMA, tapi ngga jera dan malah merasa keren. Itu karena cuma dapet poin 5.. Mungkin akan beda kalo hukuman telat adalah ngebersihin toilet :v

Selain telat, ane juga sering ngga pakek dasi, sabuk bukan sabuk seragam, gitu deh.

Dan untuk yang Solat, itu memang haq beribadah ya. Tapi di dunia yang nyata ini sesungguhnya banyak yang Solat, atau beribadah lainnya semisal berjilbab syar'i, dilarang. Ini nyata. Dan itu adalah lebih berat. Ane ingetin bagaimana Hasan al Banna, Sayyid Quthb, Zainab al Ghazali dan ribuan (atau ratusan ribu) anggota Ikhwanul Muslimin harus mati (syahid in sha ALlah) dan mendapat siksa yang jauh dari nalar manusia oleh rezim thaghut, hanya karena beribadah kepada ALlah ! Atau yang masih hangat dalam ingatan kita, ribuan saudara Muslim di Mesir yang tengah melaksanakan Solat Shubuh berjamaah ditembak mati dan ditangkapi oleh antek thaghut, hanya karena mereka membela kebenaran. Mereka sedang beribadah, loh. Etapi kan di negeri antah-berantah oleh media yang antah-berantah ngga dikasitau yak ?? Ciyand.


Ato yang kadang tanpa sadar deh. Adalah larangan berjilbab, atau pun larangan berjilbab syar'i. Demi sebuah pekerjaan, gaji, uang, ingin hidup layak, tapi menomorduakan ALlah. Itu cemana ??!!


Berjilbab adalah WAJIB bagi Muslimah. Berjilbab syar'i maksudnya. Tertera sampai akhir zaman di Quran surah al-Ahzaab ayat 59. Semoga temen-temenku mau gugling wajibnya berjilbab, kenapa harus. Ato follow aja twitter @pedulijilbab, daripada follow gue :'D

Bukankah itu lebih berat daripada harus dibentak-bentak dan disuruh berdiri lama oleh tatib ??

Ada pula yang bilang, "kami mahasiswa, sudah besar. Ngga perlu dibentak. Diomongin halus kami juga ngerti."

Omong kosong. Karena aku lihat, dengar dan rasai, saat Solat Dhuhur khusus akhwat pas hari Jumat, Mba-mbanya dah bilang pake mikrofon nyuruh pada diem karena ada yang sedang Solat Jamaah, tapi nyatanya mereka tetep aja muncis cis cis cis tanpa beban. Lagi Solat lho..
TATIB aja yang gahar gitu denger Adzan langsung diem ngga mbentak-mbentak kok. Yahh, memang kesadaran diri masing-masing sih.

Ataupun di kuliah, ane liat temen ane rela begadang demi nggarap tugas, nggarap laporan yang ngga cuma satu. Begitu.

TATIB itu hanya mendidik kita. Dan yang pro-kontra itu, hanyalah cara mereka untuk membuat kita bersuara, melatih. Mengemukakan pendapat kita masing-masing. Karena katanya Indonesia ini negara demokrasi.

Kalo buat urusan demokrasi, sesungguhnya ane berlepas diri O:)

Abis itu dimarah-marahin lagi dan dikasih kejutan kalo kita dah resmi jadi teroris #eh mahasiswa maksudnya :v
Abis itu ganti baju, Solat Maghrib, makan, ngumpul.

Pas abis Solat ane dikira Mbak-mbak panitia gara gayanya sama, katanya. Soalnya yang lain pada ngga ganti kerudung sementara ane ganti :D eh ? Gayanya sama ? :D jangan-jangan dikira anak Rohis ane awkwkwkwkward :D

Abis makan kita dikasih ESQ apa yah. Yang bikin nangis tu. Ada yang sampe pingsan. Ada lakik yang nangis tapi diketawak-in. Menurut ane sih nggapapa ya lakik nangis karena teringat kesalahan-kesalahannya, terutama buat Orangtua, khususnya IBU. Karena berarti hatinya ngga keras, masih lembut. Lembut tidak berarti lemah, camken. Ane juga mrebes mili banget awalnya. Lama-lama mayak, sering denger, ketebak kata-katanya haha. Coba kalo tayangin aja video Syria, Mesir, Palestine.. Ah, sudahlah.


Yang berkesan buat ane, pas upacara pembukaan Ospek Universitas, yang berdoa itu juga mendoakan,


"ALlaahummanshur ikhwaananal muslimiina wa mujahidiina fii Mishr, ALlaahummanshur ikhwaananal muslimiina wa mujahidiina fii Syria"

Tapi ane ngga tau beliau mahasiswa ato staff. Terus malemnya ane terkesan ama imam Solat Magrib di FAPERTA yang baca Surah Al-Kahf, bacaannya bagus, bener, ngga ngebut. Ane tanya ke temen kelompok yang laki-laki (karena ada hijab/pembatas di mushola jadi ngga keliatan siapa Imamnya) katanya Imamnya tadi mahasiswa. Tapi setelaah itu ane ngga denger lagi bacaan kaya Imam itu, udah cepet dan bacaannya kurang tepat.

Temen-temen yang ane temui serasa dah pernah kenal aja. Apalagi mereka ada yang mirip sama temen ane pas SD, SMP, SMA gitu. Mirip, beneran deh.
Kek si Hafidh, mirip ama sepupu ane saat-saat tertentu :D
Nabila mirip temen ane pas SMA :D
Nabilla juga mirip temen ane pas SMA :D
Ada juga dari kelompok lain yang mirip Gita :D
Ada yang mirip Jahar juga x_x
Dan katanya ane juga mirip ama temennya temen ane, malah sama ibunya temen ane juga, Nabila bilangnya begitu :D
dan lainnya.

Kembali ke masa-masa awal Ospek Universitas ya...

Di hari kedua kalo ngga salah, abis acara peresmian mahasiswa kita ada kuliah umum dengan narsum Bapak Kapolres Banyumas (untuk menggantikan Kapolda Jateng yang berhalangan hadir) dan Bapak Prof. Muhajir Darwin, dosen FISIP UGM.

Jujur aja, ane ngga interest sama materi yang mereka sampaikan. Dan kebetulan ane duduk di bangku-bangku depan mereka, di tengah. Jadi ane pasti denger apa yang mereka sampaikan. Kalo ane di tribun, pasti ane cuma bakalan denger suara maba-maba yang pada kandah dewek :))

Materi mereka antaranya nasionalism (paling banyak), semacam motivasi gitu dan anti terorism, radikalism :)) dari kedua narsum ane sering denger kata terorism, Islam, Indonesia, NKRI harga mati. Wth..

Ane ada di panggung sandiwara, menyaksikan mereka.. :D

bapak Kapolres Banyumas bilang Indonesia itu indah, subur, hijaw. Ngga kaya di Timteng, walo katanya tanah suci tapi ngga seindah Indonesia :)))
Iya subur, ijok, banyak SDA, tapi dibiarin buat asing wkwkwkk

Terorism, pic yang diperlihatkan ya pic yang ada di media sekuler ono noh :)))
Tendensius.
Bullsh*t !!!! :@

Katanya jangan percaya penuh dengan media, tapi untuk urusan terorism nggapapa kok percaya ke media (mainstream). Itu pesan tersirat yang ane ambil :v Soalnya, radikal itu kan berasal dari kata radic ya, mengakar artinya. Penganut agama yang radikal berarti yang mengakar. Dan sebagai seorang Muslim, ane harus menjalankan agama dengan kaffah, sampai ke akar-akarnya. Tapi menurut pengertian media mainstream, radikal itu anarki, kejam, jahat. Dan radikal itu seringnya hanya untuk satu agama itu, ya agama yang ane anut.

Terorism. Rame pas kejadian WTC gitu ya. Gara si pembunuh bernama george w. Bushuk. Ane dulu (sampe sekarang) suka baca teori konspirasi. Dan kebetulan ane dapet rekan yang juga suka, dan kemudian bisa mbimbing ane biar jangan liat symbol mulu. Because conspiracy is not just a symbol, more than that ;)
Teroris juga seringnya, selalunya, ditunjukkan buat agama tertentu yang menjalankan agamanya secara radikal. Dan ter #eh difitnah oleh mereka, korporat, pejabat dan penjahat juga media sekular :))

Karena issue terorism itu, banyak orang yang menjalankan agamanya secara radikal, dituduh. Karena symbol. Misalnya saja, cadar, celana cingkrang, jenggot.. :))

Kekerasan verbal !!!

Yaa, coba aja liat Breivik, Joker, dll. Mereka cuma dianggep orang gila, kelainan jiwa. Sedangkan orang yang hanya DITUDUH tanpa bukti dikatakan teroris.

Oke, kita liat saja di Indonesia. Ada densus 88 anti teror *pret
Kerjaannya mainin sandiwara aja di media. Katanya berhasil menangkap terduga teroris, tapi langsung didor :D LOLROFL
Solat Shubuh aja didor. InnaliLlaahi..
Dan kalo nggerebek rumah tuh dimasukkin dulu sama anggotanya, beberaapa jam kemudian baru boleh dimasuki orang lain. Katanya ditemukan senjata. Itu senjata densus yang letakin kan ? :)) #eh

Dan di kasus Firman, dulu kalo ane ngga salah inget. Densus dateng ke rumahnya, ngacak-ngacak, ngebentak-bentak dan nodong senjata laras panjang ke adiknya Firman yang masih kecil. Plis lah, gimana rasanya sih anak kecil ditodong begituan. Senapan burung aja pasti takut apalagi pake Maverick M14 Carbine (kayaknya sih, soalnya kan ini senjata dari bosnya densus, amerika) yang dari body aja dah macho' banget kaya aku. Dan gimana rasa Ibunya melihat anaknya yang masih kecil dibegitukan ?!

Terus yang di Solo, mereka ngehajarin lansia sampe harus dibawa ke rumah sakit. Terus di Jakarta ada seorang alim yang disuruh mengaku ini itu, dipukulin dulu. Kemudian karena ngga mau mereka ngehina-hina Islam. Cih. Begitu ya detasemen anti teror ???

Dasar teroris ngaku anti teror !! Kerja itu ngga usah ngebunuh orang. Ngga berkah buat lo dan keluarga lo !!

Dulu gue juga benci banget ama orang yang dikatakan teroris oleh media mainstream. Gue sebel karena gue cuma tau mereka dari satu sisi, ya media mainstream. Dulu kan ada istilah-istilah gitu, calon pengantin lah apa lah. Setelah gue nyadar, gue baru cari-cari dari kedua belah pihak. Ternyata media mainstream itu bekerja demi kepentingan bosnya, yang penting uang. Uang tuhannya ! Sedangkan media 'teroris' adalah bekerja karena mengudarakan fakta. Jujur, itulah jurnalis Muslim. Gue sadar, gue harus selalu awas.

Dulu (sampe sekarang dan seterusnya semoga), walopun gue cuma lulusan S3 (SD, SMP, SMA) tapi gue berusaha buat jadi orang berpendidikan, yaitu dengan melihat sesuatu dari sisi-sisi, bukan hanya sisi.

Dari itu gue cari-cari tau kenapa mereka dituduh teroris, terduga teroris dan langsung didor. Itu yang di Indonesia. Untuk yang di luar negeri, sama aja sih. Misal kaya kasus Malala. Yang katanya ditembak itu, tapi masa ngga berbekas gitu. Ah pokoknya banyak kejanggalan. Gue niatnya mau ngepos tentang Malala tapi belum sempet. Mohon doanya Gans.

Kembali ke kuliah umum, gue panas denger kata teroris :)) mereka melancarkan kekerasan verbal. Gue keinget kata-kata Hitler. 1000 kebohongan bakal jadi kebenaran kalo disampaikan berulang. Hati-hati yaa teman-temankuhhh

NKRI harga mati ? Gue lebih baik mati buat agama gue. Hukum di negeri ini sudah sangat tumpul, hukum buatan manusia sih. #eh
Tapi bukan berarti gue benci Indonesia. Gunain otaknya dikit aja lah

Gue kuliah di Universitas Jenderal Soedirman, dimana Jenderal Soedirman sendiri adalah seorang Mujahid asli dari daerah #ngapak. Mujahid melawan penjajahan belanda yang kejam dengan gerilyanya.

Cinta tanah air adalah fitrah. Tapi membatasi diri dengan nasionalism yang berlebihan, sehingga abai kepada Saudara di negeri berbeda nasional adalah salah. Ya, aku cinta Indonesia. Tapi tidak untuk pemerintahannya.

Pas sesi pertanyaan sebenernya gue mau maju, tapi jari gue ngga keliatan. Huh sebel. Dan ada yang dikasih kesempatan bertanya adalah orang bernama Batak. Mereka menanyakan tentang HKBP, GKI Yasmin yang bermasalah itu. Sesungguhnya gue bener-bener pengiiinnn ngulang kata-katanya Pak Jusuf Kalla dulu !!!! Lagi-lagi agama gue yang mereka kambing hitamkan. Ah, sudahlah. Woles bray, woles. Sing waras ngalah =D

Andai saja, mau membuka di internet dengan gadget yang pastinya lebih canggih dari punya gue, liat bener-bener.. Bisa berpikir jernih gitu.. Andai..

#ahlupakan

Di hari setelah Ospek Univ dan sebelum Ospek Fakultas ada PKKM, semacam pelatihan softskill. Gue denger lagi kata teroris. Dan ada seorang maba yang ngucap kata teroris terus liat ke gue =)) dulu pas gue makek kerudung yang lumayan :D gue jadi cengar-cengir sendiri =D


Nyeritain ospek kok malah sampe ke teroris ama politik sih, dew ? Ababil lhu ! (--,)

Ok, ok, aku sudahi cerita ketetekbengekan itu. Anggep aja, aku udah masuk kelas beneran jadi mahasiswa ketemu dosen-dosen #eaaaaaa

Hari Seninnya, ane sebenernya masuk siang karena kelas ane paralel. Dulu pengin banget D3 biar banyak praktiknya eh malah telat daftar..

*tiduran di rel*

Tapi ane tetep berangkat pagi karena ada expo UKM (Unit Kegiatan Mahasiswa) dan tugasnya adalah kita individu harus nulis semua UKM, visi misi profil beserta struktur organisasi.. Woles !
Ya gitu deh. Males nyeritainnya :D
tapi FYI, aku daftar Gamais (--,)
Biar nanti kalo dikira anak rohis (lagi) aku manggut-manggutin aja. Dari tampang dah cocok (--,)

*chuckle*

Enggaaa, bukan karena itu kok sebenernya. Udah ah. Ganti topik.

Jadi gini, bayangan tiap bocah tentang kuliah nantinya mungkin bebas beneran bebas eaaaa. Bebas bajunya, bebas dari kekangan ortu (yang ngekos karena berrumah jauh), bebas bergaul juga, sayangnya. Nyatanya, baju tidaklah bebas. Karena untuk pria pake kaos boleh tapi harus berkerah, harus bersepatu. Awkwkwkwk pada bae lahh. Bebas bergaul, ya.. Semoga ngga mbablas :((

Adalah pusing banget liatnya pas pertama kali mendekati dunia kampus, yaitu pas pendaftaran. Aku nginep di kos temenku. Aku diajak keluar malem, ketemu temen yang emang kangen banget sama aku. Kyaaaaa
Liat kondisi rame tuh buat aku pusing. Aku ngga biasa di keramaian, apalagi kalo jadi pusat keramaian :D
Banyak cewe-cowo gandengan. Dulu aku mbathin, "hih kampus kok kaya gini ya. Apa aku bakal betah -,-"

Dan kata kenalanku yang alumni Unsoed, universitas itu miniatur negara, miniatur Indonesia. Yah, mungkin di Indonesia sekarang cewe-cowo nemplok dah ngga tabu. Cuma buat bocah cupu kek gue rasanya aneh, gimana gitu. Kok bisa ? Ya mereka gitu..
Tapi pas ane nemenin temen nyari dosen PA, ane liat ada mahasiswa yang lagi baca sesuatu. Bukan gadget ataupun buku pelajaran akademik biasa. Tapi, Al Quran ! Kitab Suci Ummat Islaam. Yang sering dilupa oleh pemuda Muslim.. :(
MashaALlah.. :')
Beliau duduk sendirian. Tidak memedulikan siapa yang lalu lalang. Semoga istiqomah, Mas !

Aku kalo duduk sendiriyan kek gitu bisa garing, keringet dingin :'D


kata Kk Iyang, kalo kita berada di kegelapan, jangan kutuk kegelapan itu. Mungkin kita disitu buat jadi penerang. Awwwww :3

kata Mba Bolung Udung, ngga ada tempat yang sesuai banget ama harapan kita. ALlah kasih kita tempat yang ngga sesuai, mungkin biar kita untuk belajar menghadapinya :3

Aku bukan teroris pembunuh sadis, bukan pula pro mereka :)

Semoga kita, mahasiswa, dapat mengemban amanah menjadi mahasiswa, agar berguna bagi sesama. Ingat, 20% APBN !! (semoga ngga dikorupsi)

________________________________________________________________________________________

Gue juga pen ceritain sedikit aja, sebelum gue jadi maba. Beberapa hari atau minggu atau bulan sebelum pendaftaran, Pakde gue cerita ke gue kalo dulu beliau kursus bahasa inggris ke orang Purwokerto yang kuliah di Purwokerto aja. Pakde nyaranin buat tahun ini daftar di Purwokerto aja. Gerilyaan nih ceritanya :D

Beberapa hari sesudahnya, dateng Pak Kadus ke rumah. Sebenernya buat suatu kepentingan. Tapi karena pas ketemu gue jadinya cerita-cerita sekaliyan. Dukung gue sih buat kuliah, apalagi pertanian. Tapi harus inget sejarah, jaga bergaul dan harus gigih. Inget sejarah ???
Ya, siapa sih gue ini. Anaknya siapa, keluarganya gimana, dilahirkan dari keluarga seperti apa, harapan keluarga, giut.
Jaga bergaul, karena Purwokerto walaupun katanya ndeso tapi unntuk pergawlan jangan anggep enteng, dimanapun jangan nggampangin. Kata beliau, anak kalo susah dibilangin tuh kalo salah tongkrongan, suka main (dolan bahasa jawane) apalagi dikasih fasilitas-fasilitas, ya udah. AlhamduliLlah gue ngga suka dolan, hafal jalan ke kampus aja bersyukur :'D

Kadang cerita-cerita sama orang yang lebih berumur asyik, Gan. Jadi tau apa yang mereka pikirkan. Gue sadar sesuatu, gue setahun dan tahun-tahun yang lalu adalah puncak keababilan gue. Semangat emang berkobar, tapi kadang salah pelampiasan. Zaman gue muda.. :')

AlhamduliLlah, Orangtua khususnya Mamaku bahagia anak perempuannya yang nAkal bisa dan mau kuliah. Liat mereka seneng ikut seneng sih sebenere. Walo harus merelakan beberapa hal.. 
Gue harus resign, uang yang gue kumpulin buat beli mixer heavy duty buat yang lainnya :D Semoga ALlah ridloi. aamiin
Dan Dhuha yang gue usahain banget buat istiqomah bolong juga :'( ini bikin gue teriris banget. Semoga ALlah ridloi..



Kenapa milih Unsoed ??
Tahun lalu aku ditanya temenku, anggep aja anak yang rada nakal lah. Aku jawab aja pengin ke IPB tapi ngga dibolehin. Jawaban dari temenku itu nusuk juga. Katanya aku harus mikirin orang lain, jangan egois. Apalagi anak perempuan, bayangin perasaannya Orangtua :'D





sesungguhnya aku penasaran sekali dengan skrinsut-skrinsut diatas


pankapan aku curhatin lagi yaa. mohon doa dan bimbingannya 0:)

(dewi, 19 tahun, labil idealis) :D

Senin, 08 Juli 2013

Aku Suka yang Manis-manis..



Hai Hati, apa kabarmu ? Rasa apa yang engkau rasa ?

--------------------------------------------------------------------------------------------


Rasa di lidah bisa manis, pedas, asam, asin dan pahit. Rasa di hati pun bisa bermacam-macam. Keluaran dari mulut yang digunakan untuk mengungkap rasa pun demikian. Juga otak untuk memproses rasa, macam-macam rasa. Karena tiap rasa mengandung nilai.

MahaBesar Allah..

Masing-masing insan memiliki kecenderungan terhadap rasa. Pun kesukaan, ketidaksukaan, anti, apapun itu. Begitu pun diriku. Aku menyukai rasa manis yang tercipta. Ah, mau narsis deh guwehh. Kliyatan !! :p

Oke. Mungkin kalo gue pake kata-kata cem di atas, hanya orang tertentu yang bakal mudeng. Selain gue juga susah nulis dengan gaya kea gitu, heh. Jadi emang bener kok kaya giut..

Aku suka yang manis. Sejak lahir mungkin ya. Dari ke lima rasa di lidah, manis adalah favorit. Manis > asin > asam > pedas > pahit (untuk pahit gue rasa hampir semua orang ngga suka ya, bisa juga paling karena harus. Misalnya obat gitu).
Tapi kitanya juga harus sadar, kalo makan yang manis-manis terus ya jangan. Kan tiap rasa mengandung nilai, untuk ini nilai gizi. Juga kalo terlalu manis kan bisa bikin eneg. Dan jika tidak sesuai porsi, akan ada penyakit yang menunggu. Jangan berlebih, itu. Kalo makannya manis-manis terus ada penyakit diabetes kan ? Nah

Karena mempunyai kesukaan terhadap manis, aku akan langsung menolak jika harus melahap rasa pedas, apalagi teramat pedas. Ini juga sejak lahir kok kaenyah. Kecuali jika tidak diberitahu bahwa itu pedas, maka aku akan memakannya dan kemudian tidak lagi. Sampai-sampai aku heran dengan orang yang doyan dan suka rasa pedas, kuat gitu yah.. Etapi mereka yang doyan juga heran sama yang ngga doyan. Hihih

(Ngga doyan pedes itu lebih karena ngga bisa makan. Tiap mulut kemasukan pedes yang ada 'sakit' yang ngga sakit rasanya.. Beda ama ngga suka pedes. Ngga suka itu yang bisa makan, cuma ngga suka. Menurut guwa sih)

Walo udah tau ngga doyan, kadang aku pengin nyobak kalo liat temen yang lahap banget masukin sambel rawit ke mangkuk sotonya, misal. Aku tau, satu sendok aku masukin ke mangkuk aja aku ngga kuat dan bakal mubazir sotonya karena ngga aku makan. Maka nyobanya sedikit banget, udah kerasa. Sama temen diketawain, "haha dasar bayik !"

Walo ngga doyan pedes, aku tetep doyan sambal botolan (saus), bukan yang extra pedas pasti ya. Karena sambal botolan biasanya ngga terlalu pedas, apalagi kalo sambal tomat. Dan ternyata sambal botolan kaya gitu sama beberapa pecinta pedas dibilang 'ngga kerasa'. Memang beda masing-masing orang itu, hehe.

Rasa favoritku selanjutnya adalah asin. Rasa-rasain aja kalo elo makan manis-manis terus. Elo pasti eneg. Kemudian elo makan asin dan elo ngga eneg. Rasa memang harus berbaur. Dan lidah ngga bisa boong :D

Bagaimana kalo rasa itu aku samakan dengan hati ?

Seperti kecenderunganku terhadap manis, aku pun lebih menyukai sikap-sikap manis kepadaku daripada sikap-sikap pedas. Apalagi yang terlalu pedas, aku ngga bisa menerimanya, kecuali mungkin sedikit (sama seperti ketika aku mencoba makanan sangat pedas yang tidak aku ketahui)

Dan sama juga seperti akibat kebanyakan manis, yaitu akan adanya penyakit. Aku pun percaya kalau aku dapat yang manis-manis terus aku akan 'sakit'. Karena ini hidup, mau ngga mau rasa akan berbaur. Jangan manja donk ! Seperti doyannya aku dengan saus sambal botolan, aku bisa menerima kepedasan itu, tapi sedikit, bukan banget.

Aku suka manis, tapi yang pas saja. Aku ngga suka kemanisan karena lebih cepat membuatku eneg. Begitu pun dengan sikapmu kepadaku.

Ngga semua orang bisa bersikap manis ke aku. Mungkin dia bisanya bersikap asin. Dia bisanya asam. Dia bisanya pedas. Dan dia bisanya pahit.

Jika manis aku terima, bolehlah kamu ibaratkan sikap lembut. Manis itu senyum :)

Asin aku terima, bolehlah kamu ibaratkan itu melucu. Kadang suatu hal yang disampaikan dengan sedikit humor mudah diterima. Asin itu melet :)

Asam bisa sedikit aku terima, bolehlah kamu ibaratkan itu sindiran halus berisi nasihat. Asam itu menggelitik :)

Pedas bolehlah aku terima, yang tidak terlalu pedas. Awalnya aku akan doyan, lama-lama aku akan berhenti. Jika terlalu pedas, lemparkan sajalah. Sedikit pedas, bolehlah. Mungkin dengan kata-kata yang keras kepada orang di seberang agar terdengar. Pedas adalah airmata. Pedas adalah panik.

Pahit, bolehlah aku terima. Kadang kata-katamu yang pahit untukku bisa mengobatiku laiknya obat. Mungkin.

Begitu ?

(Dewi, 19 tahun, masih anak-anak)


Mana Da'i Buat Gue ?????



Hari ini, 2 Juli 2012 (geelakk yesss, dah lama baru dipost !), aku ditabok oleh hal yang benar-benar membuatku tertabok. Ada pesan untukku. Dari orang yang belum aku kenal sebelumnya, dan dia pun belum mengenalku. Namun, di pesan itu ada suatu harap darinya. Pesan itu menyiratkan satu hal penting, bahwasanya kita dibutuhkan.. Bahkan teramat sangat dibutuhkan!

Akan aku ketikkan suatu hal bahwa 'kita' memang dibutuhkan. Berdasar garam yang pernah aku makan ya.. (baca : pengalaman)

Paragraf pertama di atas itu pemanasan. Ini mau aku matengin.
'Kita' yang aku maksud adalah manusia, atau bolehlah Aktivis Da'wah  yang menyerukan, mengajak  kebenaran pada siapapun.  (sepertinya aku belum termasuk aktivis yes? Masih nyubi bangett! Belum punya MR juga #eh)

BismiLlaahirrahmaanirrahiym.. Hanya berniat untuk berbagi padamu, Kawans.. Berharap bermanfaat.

Rasa galau mau tidak mau memang kadang datang pada diri, entah itu anak-anak, remaja, dewasa, ataupun remaja yang mengaku bocah. Galau pun berbeda macamnya, ada galau positif dan galau negatif.

Galau positif adalah suatu galau yang memaksa kita  untuk berbuat positif, mencari tahu, bergerak mengenai kebaikan. Pikiran belum akan tenang jika belum tahu kepastiannya. Misalnya tentang agama. Ada yang bingung hukumnya ini, ada yang kalut bagaimana harusnya setelah melakukan ini, galau apa yang harus dilakukan atas ini, dan lainnya. Dan galau seperti ini bisa membuat diri mempunyai cemungut #eh semangat untuk terus melahap ilmu, berusaha mengamalkan dan selalu berpikir agar lebih baik, lebih baik dan lebih baik dari waktu ke waktu.

Sayangnya, galau mereka kadang mentok, tidak tahu harus ditanyakan kepada siapa, melihat ilmu mereka juga dirasa ngga cukup untuk menanyakan itu pada diri sendiri. Tanya ke temen ? Yah, wong temennya juga sama aja. Tanya keluarga? Sama aja.. Tanya Ustadz? Ustadz yang kaya' apa? Wong Ustadz sekarang banyak macemnya. Terus, tanyanya gimana ? Ah banyakan nanya lu ah.
Kadang juga rasa keterlaluan malu yang menyelimuti. Padahal panas malah diselimuti kan. Huh

Setelah berbagai pilihan untuk 'membuang galau' belum ditemukan, bisa saja si penggalau menanyakannya malah kepada orang yang belum dikenal, tapi dipercaya. Dengan harap tinggi di dada.

Seperti barusan yang aku alami, tiba-tiba ada sms 'aneh' untukku di siang hari. Karena tarif operator yang ikut menggalau, aku balas smsnya malam-malam. Dan, aku menyesal. Menyesal kenapa tak aku balas sejak siang saja. Apalah arti pulsa.. Dia, adalah seorang yang membutuhkan 'kita'. Simak cerita di paragraf-paragraf selanjutnya.

#jengjengjeng

Adapun galau negatif  adalah galau yang 'tidak penting'. Misalnya, bingung mau makan apa sampai curhat di socmed, lapar sampai ngeluh di socmed, beli baju model apa, diputusin pacar, dan lainnya yang malah menjerumuskan ke arah negatif dan tidak penting. Galau positif juga bisa berujung galau negatif apabila kita malas. Malas mencari solusi atas kegalauan.

Oke, kembali ke cerita. Jadi, pada tanggal 2 Juli ada sms yang kira-kira bertulis, "Ukht, namaku ****. Aku ini lesbi, tolong aku.."
(Maaf tidak bisa aku copas atau dicapture, karena smsnya telah terhapus sehubungan dengan dihard resetnya hapeku dan ngga bisanya hapeku, tapi intinya seperti iut)

Sms itu benar-benar mengagetkanku. Kadang memang ada sms untuk 'minta sharing', tapi itu biasa datang dari anggota sms Muslim Teenagers yang telah mendaftar sebelumnya, dan biasanya pertanyaan tentang agama. Aku benar-benar bingung harus membalas apa, bagaimana.. Karena aku tidak tau bagaimana lesbi itu terjadi. Aku hanya tau itu penyimpangan seperti kaum Nabi Luth 'alayhissalaam dan dosa besar. Kaum Nabi Luth 'alayhissalaam dulu diazab karena perilaku tersebut, pun penduduk kota Pompeii, Italia.

Karena dirasa aku belum cukup tau dan takut salah, aku mengirim sms ke orang yang ku anggap tau. Tapi setelah beberapa lama ditunggu tidak membalas (Ini salah satu hal yang disayangkan. Saat seseorang benar-benar dibutuhkan tapi tidak merasa dibutuhkan. Atau mungkin ini balasan untukku gara-gara telat membalas sms, entahlah). AlhamduliLlaah, Allah memperkenalkanku dengan Mba Lani yang kuliah psikologi. Aku bertanya pada beliau, dan subhanAllaah.. Pengetahuanku memang masih minim.. Beliau memberiku pengertian dan kisah orang yang kelainan seperti itu. Untuk membalas smsku kepada saudari kita yang butuh pertolongan ini.. Sebut saja Tulip.

"Ukh, aku ingin sembuh. Tapi rasanya susah banget. Aku udah cinta banget sama ceweku."

"Aku begini karena aku benci cowo. Dulu bapakku suka kasar. Sewaktu kecil aku juga pernah mendapat pelecehan dari cowo!"

"Aku benci bapakku."

"Temenku ngga ada yang tau kalo aku lesbi kecuali pacarku. Ibu-ayahku juga ngga, dan jangan sampai tau."

"Aku sudah bergaul dengan orang-orang yang berkerudung dan suka ngaji, tapi aku tetap begini. Susah banget mau berubah. Apalagi kalo udah ketemu temen-temen lesbiku."

Begitulah garis besar sms kami.

Aku benar-benar cenat-cenut, masalah lesbi ini terlalu dewasa untuk aku hadapi. Sebelum kemudian aku melihat umurku, ternyata sudah menua.. :'( Saat aku membuka timeline twitter, ada temanku, Bang Ade yang meretweet link tentang kelainan, lesbi. Kebetulan sekaliiii. Aku buka linknya..

Ternyata lesbi itu memang bisa saja bukan keinginan si penderita, tapi karena faktor luar. Antaranya penganiayaan, salah diberi pendidikan, kesepian, trauma, pelecehan, pergaulan, minimnya pengetahuan akan agama dan lainnya. Mereka bukan harus kita marahi, tapi harus kita bantu, rangkul. Mungkin pendekatan spirituil lebih berhasil dan bermanfaat, pikirku. Ya, memang itu yang terbaik, kan?

Dari Mba Lani, aku dapat kisah. Dulu ada seorang pemuda tampan yang 'kesepian'. Kurang kasih sayang orang tua. Akhirnya dia mencari kasih sayang itu dan didapatinya laki-laki. Tujuannya untuk mencari perhatian orang tua. Tapi kebablasan..
Dia punya keinginan kuat untuk sembuh. Melalui berbagai terapi.. Sempat berhasil. Tapi saat dia bertemu dengan kawan gay(maho)nya, rasa itu menguat kembali. Jadi, harus punya keyakinan sembuh, usaha total, bantuan kita, juga menjauhi lingkungan yang bisa menjerumuskan. Itu poin yang aku dapat. Tentunya dengan ridho Allaah.. Selalu mendekatkan diri padaNya.

Aku mengirimkan kisah itu ke Tulip. Tanggapannya hanya ingin sembuh, tapi susah. Ibu jangan sampai tau.

Ogut jadi was-was.. Info yang aku dapat, dia seangkatan denganku dan akan kerja, tidak melanjutkan kuliah. Dan mungkin akan kerja di luar kota. Itu berarti dia jauh dari ceweknya, pikirku.

Tapi, ada sms.. "Sekarang aku mau pulang ke kota, Ukh. Aku kangen banget sama cewekku."

rel mana rel :'(

Aku sarankan dia untuk berteman dengan orang yang care dengan agama, dia jawab katanya sudah. Teman-temannya kebanyakan berkerudung malahan. Tapi mereka juga tidak tau penderitaaan yang dialami Tulip. Deja vu.. Sms dulu terulang lagi.

Ternyata susah ya, meyakinkan orang lewat tulisan.. Padahal dulu saya jadi agak manis begini karena tulisan-tulisan :D #eh #malahcurcol


Beberapa lama kami tidak saling sms. Nomor hpnya pun hilang karena tidak di back up dulu. Tapi beberapa hari yang lalu (bulan Oktober 2012) Tulip sms aku. Dia ada masalah dengan kerjaan. Dia sedang berada di kota X dan kerjaan yang sebelumnya dijanjikan ngga ada. Dan dia bersama pacar lesbinya. *gedubrak* :/ -.- :| :<

Jauh-jauh dari kampung halaman bersama pacarnya. Aku kira udah sembuh.. Malah curhat kerjaan aaaaaaaakkkkkkk gemes !!!!! >,< #emaap
Dan sering kalau Tulip sms pas aku ngga punya pulsa. Jadi telat bales.. Malah dulu karena aku sms  ke banyak nomor termasuk Tulip tentang neraka, dia mbales "kalo dosa lesbi di neraaka diapain mbak?"

*jedyeeeerrrrrr*

Dari situ aku mendapat pelajaran kalau Aktivis Da'wah memang amat teramat sangat DIBUTUHKAN ! Bukan aku, bukan aku. Kejadian Tulip ini, mungkin karena kalau dia minta bantuan ke teman yang dia kenal dia akan malu, pun kepada Ustadz atau Ustadzah karena akan berhadapan langsung, tatap muka. Maka dia mencari pelarian, aku. Karena aku pastinya ngga tau siapa dia sebenarnya. Dan kemungkinan untuk menceritakan kepada keluarga dan temen-temannya (yang ditakutinya) amat sedikit. Seperti kata di atas, di paragrah tujuh dan delapan. (Apa susahnya scroll-up sih ?!)

Kenapa aku? Mungkin karena aku dulu biasa mengirimkan sms-sms kepada member jadi dianggap "tau". Padahal.. >,<
Padahal aku ini masih nyuuuubiiiiiiiii banget yang juga teramat sangat membutuhkanmuhhh

Harus bagaimana lagi meyakinkan Tulip ini. Kasihan dan gemes. Apalagi sekarang informasi banyak sekali dan mudah diakses. Informasi yang baik maupun menyebalkan dan salah arah.. Dan untuk anak seusianya, sebenarnya masih lebih mudah 'dibentuk'. Katanya sih.

Dengan ini, aku tidak setuju kalau orang lesbi dan maho dianggap terlalu sangat menjijikan untuk kita yang normal. Tapi bukan berarti aku mendukung adanya keadaan mereka. Lesbi dan homo itu penyakit yang memang susah disembuhkan, tapi BISA. Dan kalau caranya dengan memojokkan mereka, mungkin kita tidak akan berhasil. Tapi kalau didukung ala orang-orang liberal, aku lebih tidak setuju. Karena mereka membenarkan kesalahan. Itu ngga boleh. Yang bisa dilakukan kita, mungkin terus mendorong mereka untuk sembuh. Terus dirangkul, didorong.. Tapi bukan didorong ke jurang yes !

Dulu Mba Fitri pernah memberitahu kalau ada pasangan maho tanpa malu mengumbar 'cinta' di twitter. Aku penasaran dan melihatnya. Yassalaam.. Benar-benar membuatku geleng-geleng kepala. Akun itu berfoto dan bukan anonim. Ada juga blognya. Dan kisah 'cinta' sepasang maho itu ada disana, dari awal perjumpaan sampai jadilah pasangan..
AstaghfiruLlaah.. Orang-orang maho udah terang-terangan di socmed yang bisa dibaca semuaaaaaaaa huwaaaaaaaaaaaa :'(
Ngerikkkkk banget pake k !

Dan mungkin di luar sana memang sudah ada banyak. Karena di kota-kota besar, katanya mereka suka nongkrong di mall. Ada juga yang di bus. Aku dapat info ini dari #UBL. Dan, ada pula yang ikut-ikutan artis atau band idolanya. Mereka dengan bangga mengatakan mereka cinta sejenis. Mereka dengan bangga memperlihatkan kejahilan mereka. Oh, apa hebatnya artis-artis itu? Apa kelebihan mereka, para artis dibanding teladan kita, RasuluLlah Muhammad shallaLlaahu'alayhiwassalaam ??? :'(

Dulu sempat aku lihat info profil di facebook salah satu penggemar band yang personelnya cewek-cewek, tertulis;
gue cumma saiiank samma THE VIRGIN ,,,
guee cumma saiiank amma hp guee ,,,
tapii guee juga saiiankk ama ortu gue !!!
bagii guee THE VIRGIN sgallanya !!!
EVERLASTING !!! Bio: ╔══╗ ♥ ♫ ♥
║██║ ♫ ♥ ♫
║(O)║♥THE VIRGIN♥
╚══╝♥mitha nd dara♥
♥ - Cinta Terlarang♥
♥ - Belahan Jiwa♥ ♥ - Love Setengah Mati ♥
♥ - Demi Nama Cinta♥
█ ▄ █ ▄ ▄ █ ▄ █ ▄
Play_ GW BANGGA JADII BELLOKERZ ..
MESKIPUN ITU DOSA ,,
TAPII GW NYAMAN BGNII ..

(˘̩̩̩╭╮˘̩̩̩)


band idola segalanya, lebih sayang hp ketimbang orangtua. Lalu, kemanakah Tuhannya ? :(
Menurut orang-orang yang aku tanyai, bellokerz adalah pecinta sejenis. Cmiiw ya.

Ini, tugas untuk kita sebagai Muslim kan?? Saling mengingatkan dan tolong-menolong dalam kebaikan tanpa pandang dia anak baik atau anak nakal ?? Karena nyatanya sekarang banyak orangtua yang belum mampu mendidik dan memberi kasih sayang secara benar. Maaf. Tapi ini benar, kan?? :'((

Misalnya ya kaya Tulip tadi. Dia begitu karena trauma akan sikap bapaknya semasa kecil. Dan ingatan kala kecil adalah sulit untuk dilupa. Apalagi jika tidak berusaha untuk melupakannya. Atau melupakan tapi dengan cara yang salah.

Ini hanya salah satu contoh saja. Ya, tentang LGBT ini hanya satu contoh. Duhai, di luar sana sungguh banyak orang-orang yang haus akan ilmu, ni'matnya beribadah.. Tapi dunia ini mungkin terlihat lebih indah dari itu..  Lihatlah, betapa banyak anak yang ingin benar-benar mencinta Islam. Sambutlah.. Sambutlah mereka yang ingin, dan ajaklah yang terlupa.

Tidak mau kan, kalau generasi penerus adalah generasi galau hedon dan hobi maksiat ?? :')

Yap, jika ditanya siapa yang ingin masuk Syurga pasti semua menjawab ingin. Tapi keinginan kadang tidak disertai tindakan. Banyak yang masih terlena dengan muslihat maksiyat.

Jadi, misal ada remaja yang lebih suka ke mall daripada menghadiri kajian, mungkin saja karena memang minim pengetahuan dan belum tau betapa lebih pentingnya kajian. Jadi bukan untuk dinyinyiri, tapi digandeng. Lihat diri kita, kalau ada orang begitu langsung dinyinyir tanpa mengingatkan mereka, apa kita ngga sama aja ? Jangan sampai menyakiti hati. Jangan sampai lidah lebih tajam dari pedangnya Aragorn. Jangan sampai jempol sama jari lebih mematikan dari AK47. *notetoself

Dan sebisa mungkin jangan sampai sikap kita malah dijauhi oleh orang yang sejatinya membutuhkan. Terutama kaum nyubi kea gue. Karena fenomena di lingkungan da'wah sekarang memang luar biasa yes. Perbedaan harokah dan lain-lain..
*duduk di bawah pohon pisang lutut disatukan muka ke lutut tangan meluk lutut*


"Kalo gue gaul sama geng gaul dan gue ngomongin tentang agama, paling gue dicap 'sok suci'. Tapi kalo gue gaul sama 'aktivis', kok malah lebih kejam ya? Bisa dikatain ahlul bid'ah, murjiah, khawarij, tukang ghibah... Itu menyakitkan banget. Padahal bukan tujuan gue juga mendebat dan berbuat salah, wong gue cuma pengen tau dan lagi belajar. Gue cuma belajar. Belajar aja ampe dikata-kata kaya gitu. Katanya aktivis kok ngga husnudzon. Gimana sih. Dan gue lebih mending dikata sok suci sih. Karena gue bisa memaklumi kelabilan geng gaul………"

Hanya ilustrasi, hehe :D
Kalau missal ada yang seperti ilustrasi di atas, sayang banget yes. Hehe

Adakah selama ini kita ramah? Adakah selama ini kita menyakiti dan kasar? Adakah kita berbuat untuk Allah semata, meninggikanNya? Ataukah kita ingin meninggikan nama sendiri dengan berharap pujian bertubi-tubi dari manusia ? Walaupun yang tertulis di twit dan facebook engga ?! *heh*

Ya kan kita ini berbeda. Orangtua berbeda, keluarga berbeda, tetangga berbeda, teman berbeda, pergawlan berbeda.. Kita ngga diberi opsi untuk memilih siapa Orangtua kita, memilih di keluarga kaya atau miskin, keluarga yang berpaham Islam benar, salah atau pas-pasan dan lainnya. Mungkin jika bisa memilih, kebanyakan akan memilih memiliki Orangtua kaya raya, baik hati, baik agamanya, baik lingkungan dengan teman yang baik pula. Tapi dunia kan kadang berbeda dengan keinginan.

Maka itu, kita harus bisa memilih yang terbaik kan. Memimpin diri sendiri. Syukuri apa yang ada dan jangan berkeluh kepadaku, kepadaNya saja. Dan jika kita kebetulan berada dalam lingkungan yang bagus dengan keluarga yang bagus Islamnya, jangan kemudian mengunderestimate mereka yang terlahir berbeda. Kalo begitu nanti sama saja dengan dia. Kan orang berbeda-beda, jangan disamakan. Aku hanya titipan, kamu juga. Jaga diri bae-bae yaaaa.. T^T

Aku harap untuk merangkul kaum nyubi jangan jadi Leonidas. Dulu aku nonton sekali filmnya, Leonidas ni ngga mau mundur. Sering menang perang soalnya pasukannya hebat-hebat dan kompak gitu. Spartaaaaa !!!!! Kalo ngga kabur ya matik. Dan ada orang yang ingin jadi pasukan Sparta, tapi memiliki cacat jadi Leonidas ngga mau nerima. Dan yang cacat tu sakit hati jadinya mengkhianati Leonidas dengan bersekutu sama musuhnya, Xerxes. Akhirnya kan Leonidas dan pasukannya yang cuma berapa ratus dikepung ama ribuan dari berbagai sudut, matiklah. Walo ngga menyerah sih. Tapi di akhir, sepertinya si 'pengkhianat' itu menyesal karena keteguhan Leonidas. Itu karena salah paham. Karena ngga tau arti kata-kata Leonidas. Jadinya malah dendam, heu. 

Hubungane apa Dew ? :|

Apa yeuh ? :| ya poko'nya gitu, kalo ngasih tau caranya yang bae-bae. Leonidas aja kan di film keliatan aga bae kea gitu tetep ditangkep salah. Nah kalo yang ngomongnya sambil dengerin lagu rock (baca : keras) ??

coba baca juga postingan stelah ini.

Dan Dari biologi sampai ke Palestine

Dah ah.

((Dewi, 18 tahun (sekarang 19 tahun ding), bocah yang masih nyubi))