Pages

Sabtu, 19 April 2014

Ketagihan Royal Sandwich. Sandwich Online >„<

BismiLlaahirrahmaanirrahiym
AsSalaamu'alaykum wa rahmatuLlaahi wa baarakaatuh.

Haaiyyyy Mantemaaaannnnnnnn \:D/

Sandwich. Apa yang terlintas di benakmu kalo denger ato liat kata itu ??
Kalo aku sih, jadi inget roti tawar isi macem-macem yang cenderung asin dan berat.. dan terkesan makanan orang Barat :D

Kalo menurut wikipedia, sandwich ituuu

Sandwich atau roti lapis adalah makanan berupa dua potong roti yang menjepit daging , sayuran , keju atau berbagai teman makan roti dan biasanya diberi bumbu atau saus sehingga rasanya menjadi lebih enak. Berbagai jenis roti bisa digunakan untuk sandwich dan bergantung pada isi, permukaan roti biasanya dioles sedikit mayones, mentega , margarin atau minyak zaitun yang berfungsi sebagai perekat dan penambah aroma.

Roti itu beda ya sama cake, cookie, biskuit gitu. Soalnya disini sering salah kaprah bilang biskuit sebagai roti, cake sebagai roti, apa-apa menjadi roti :P
Jadi roti itu adalah olahan dari tepung terigu protein tinggi dengan tambahan telur dan gula, yang diberi pengembang berupa ragi, membutuhkan waktu untuk mengembang sebelum dibakar. Intinya itu kan ??
Nah kalo cake itu ngga perlu waktu ngembangin adonan dan makenya tepung terigu protein sedang.
Kalo biskuit terbuat dari tepung terigu berprotein rendah, jadi kres-kres gitu.

Kalo di Indonesia sendiri roti yang dijual-belikan mayoritas adalah berasa manis, walau sekarang-sekarang ini mulai ramai roti asin. Seperti roti isi ayam, roti pizza dan lain-lain.

Okeee, kembali lagi ke sandwich ya
Beberapa hari yang lalu aku melihat ada suatu produk makanan bernama Royal Sandwich. Dikasi tau ama Mbah Andrie, temen lama :P
Yang buat penasaran adalah itu dijual secara online, dan namanya Royal. Kalo ada kata Royal itu ada kesan tersendiri. Dalam bahasa Indonesia aja artinya raja, kerajaan, megah begitu hehe :D
Roti itu kan paling bertahan cuma seminggu kalo udah jadi.
Nahhh, jadi itu gimana ??? Apa rasanya enak ??? Apa banyakin pengawetnya biar bisa bertahan lama ???

Nah pas Royal Sandwich itu dateng ke rumah, ternyata tanggal kadaluarsanya bentar lagi, cuma beberapa hari doank. Maksimum di luar mesin pendingin juga cuma 48 jam. Berarti ngga pake pengawet donk,, masih dambang normal sebagai seseoti maksudnya ;D

Tampilannya untuk sandwich yang manis itu persegi panjang berisi, sekilas mirip risol tapi lebih kotak lebar dan aga slimmy gitu. Tiap kemasan isinya 6 biji. Kalo sandwich asinnya bentuk segitiga. Per kemasannya 10 biji. Sandwich asin lebih kecil ukurannya dibanding yang manis, kan isinya lebih banyak :D

Untuk sandwich manisnya ada 4 rasa ;
- White house apple sandwich
- Strawberry bread jammin
- Choco bread jammin
- Sweet cheese jammin

Untuk sandwich asinnya ada 5 rasa ;
- Rendang sandwich
- Chicken hot spicy sandwich
- Sausage beef sandwich
- Beef burger sandwich
- Chicken black papper sandwich

Mungkin tampakan fisik Royal Sandwich ngga begitu spesial kalo diliat dari pembungkusnya aja. Tapi pas digoreng, dikunyah dimulut.. sensasinya itu beda.. ummmm :9
Tekstur si sandwich ini bikin pengen ngunyah lagi, ngunyah lagi dan ngunyah teruss :9
Garing, krispi banget di luarnya, ke dalem eh lembuuuuutttt banget.. Ngga keras tapi krispi. Luarnya emang roti. Tapi beda ama roti-roti yang pernah aku makan. Biasanya kalo aku makan kan lembutnya kebangetan, agak kaku, kaku bin alot.. Kalo  rotinya Royal Sandwich bedaa.. :') Ini tuh lembut-lembut kenyal..

Sekali lagi, teksturnya bikin sensasi yabg luaaaarr biasa di mulut. Kalo aku sih lebih suka sandwich manisnya. Bener-bener bikin kangen :3
Sepotong ngga cukup deh :P

Udaah, udaah. Daripada ngiler mending langsung ambil hape terus sms ato telpon. Pesen deh. Kalo gue dipesenin juga gapapa. Makasih :P
Nih CPnya
No. HP 08569859405
Pin BB 25749A9D
Twitter @Royal_Sandwich
Web http://royalsandwich.co.id/

Jumat, 28 Februari 2014

[Event Mozaik Blog Competition] Bersyukur dengan Menulis


BismiLlaahirrahmaanirrahiym..

Ngga kebayang sebelumnya bocah polos cupu gaptek nan kuper kaya gue bisa jadi blogger. Walo bukan blogger aktif yang tiap hari onlen, entah itu buat ngecek komen, ngecek apdetan blog temen, komen di blog temen biar kunjungan balik, gitu lah. Dulutuh kalo jalan-jalan ke blog orang, di chatnya sering banget ada "kunjungi balik ya.." tapi di blog gue ngga ada.. T^T
Sangking gapteknya :P
Pun terbatasnya gadget yang dimiliki :)
#akurapopo..


Gue Menulis

Awalnya tuh ada suatu acara kewirausahaan pas SMA kelas X, aku ikut dan diajarin bikin blog. Facebook aja yang dulu lagi booming banget, cara makenya belum paham bener #eh udah dikasitau blog :P *salto*
Buat bocah yang baru melek internet kaya gue tentu butuh adaptasi yess

Beberapa saat blog itu tak terisi. Emang ngga tau bakal diisi apaan. Dah gitu acaranya ngga berlanjut  -_- Terus banyak bulan ke depan, gue ikut kegiatan mingguan di sekolah yang menurut gue sih, temen-temen gue juga harus tau. Gue catet tuh apa yang gue dapet di buku keterampilan komputer. Kadang dibaca juga sama temen gue. Terus mereka nanya-nanya. Gue pun mikir..

"Kenapa ngga gue tulis aja yess di notes facebook.. Biar banyak yang baca, banyak yang tau. Ngga cuma temen sekelas gue. Kalo bermanfaat lebih kan gue jadi hepi. Kyaaa :3
Pokoknya manteman gue harus tau apa yang gue tau !"

Jadilah, gue bikin notes di fesbuk. Not bad laah ;)
Seiring bertambahnya usia, gue bergaul dengan orang-orang keren. Beberapa diantaranya ada yang bikin blog. Judulnya menarik dan mampu menggerakkan jempol gue ke blognya. Magic ! :v
Oiya, fyi aja nih Gan.. Gue berteman dengan orang-orang keren setelah gue ngganti niat berfesbuk gue dari ngalay ke belajar. Mungkin bisa dicoba :D

Waktu itu gue iseng bikin blog Juni 2011. Soalnya liat punya temen kok keren banget :P
Blog pribadi anak alay mah nggapapa kalo isinya curhatan ama kopasan :P
Pfffttttch -_-

AlhamduliLlah, lama-lama aku bisa berkreasi sendiri. Ngga kebayang juga sebelumnya, ternyata beberapa tulisanku dimuat media. Gara-gara itu aku jadi pengin nulis terus, terus nulis.. Ada semangat lain.. Pfffftt :3

Sayangnya gue seringnya nulis tuh kalo lagi kepanasan aja ~>_<~
Kepanasan itu dipanas-panasin entah itu karena ingin mengabarkan sesuatu ato emang kena angin (?) Gue susah ngungkapinnyaaaaaaaaaaa. Pokoknya gue nulis fenomena, peristiwa yang ada di sekitar gue, sebagai pengingat gue yang sering lupa jugaaa

Menulis itu bukan hanya nulis, tapi juga membaca. Membaca apa yang telah ditulis, membaca apa yang seharusnya ditulis. Menurut gue sihh.. Soalnya kalo nulis gue ngga mau asbun jadi gue butuh referensi. Referensi itu dibaca dan dipahami. Gayaloh :v

Gue seneng bisa jadi blogger. Karena gue introvert yang kalem banget (plis nggausah protes), dimana internet bisa menjadi surga dunianya :')
Gue bebas numpahin apa yang ada di otak gue tanpa tema yang ditentukan kaya pas sekolah. Gue bebas numpahin dengan bahasa semau gue, yang menurut gue lebih mudah dipahami dan lebih mudah diutarakan daripada harus memakai yang baku-baku :'D
Gue bebas numpahin isi kepala dengan huruf yang menari karena gue ngga pandai berkata-kata :D
Gue bebas curhat di blog. Daripada gue curhat ama tembok ntar disangka giak J)

Sebenernya lebih dari itu sih..
Sebenernya gue keinget terus ama syairnya Imam Syafii,
“Ilmu itu seperti kuda liar, ia bisa lari kapan saja. Maka ikatlah Ilmu dengan cara menulisnya.”

Berhubung gue kadang (sering) pelupa, dengan adanya gue nulis adalah untuk pengingat diri gue sendiri. Inget apa yang pernah gue tulis. Karena tulisan itu buat pengingat diri kala lupa. Haalah muter-muter banget ya :D
Pokoknya nulis itu pengingat. Kalo kita baca beberapa tahun setelahnya, mugkin kita bias bengong, ketawa, manyun, malu, pun seneng :’D

Menulis adalah Bersyukur
Yup. Bersyukur atas garam-garam yang telah gue makan, biar ngga keasinan jadinya dibagi-bagi.. Pun bersyukur karena memiliki gadget yang support fitur office J





hape gue :*


Salah satu factor yang buat gue jadi blogger ngga aktif adalah keterbatasan gadget. Gue punya hape itu sejak kelas dua SMA. Kalo mau ngepos itu gue buat dari hape pake fitur quickoffice. Kalo udah jadi, gue copas semua dan gue kirim via email gue ke email gue yang lain. Kalo sempet dan ada uang lebih gue ke warnet buat ngepos :’D makanya tata letak postingan dulu kya kopasan beneran.. ngga rapih blas _,_

Tapiiiii gue seneng banget bisa memiliki kamu, hapeku.. Kamu telah menemaniku, membantuku terhubung dan kenalan dengan teman-teman.. #romantis :’)

Dulu gue dapetin hape itu pake tabngan gue yang 600ribu dan gue rela ngga ikut study tour. Gue rela liat temen-temen seneng-seneng sedangkan gue lebih seneng :v Makanya gue sayang-sayangin..

Gue harap yang punya gadget lebih canggih dari gue bisa nulis juga.. yang punya leppy, yang punya hape canggih.. :D

Dalam blogging gue lebih suka make bahasa semau gue, bahasa socmed.
kenapa menggunakan bahasa socmed?
Karena bahasa socmed ringan dan mudah dimengerti, juga lebih terkesan santai. Santai tapi tidak main-main. Serius tapi santai. Tujuannya agar lebih mudah dimakan, karena lebih ditujukan untuk para remaja :)
AlhamduliLlah, bisa..dan diterima :)


Batu Menyandung..
Ke(sok)sibukan dan kemalasan adalah halangan terbesar gue. Pun, karena tangan megang hape terus dikiranya gue cuma main-main dengan hape. Padahal ngga ada game di hape gue. Kalo chatting sih.. gue emang suka :P

Selain itu ada rasa takut juga, kalo-kalo postingan blog gue ada yang salah dan diikuti orang lain. Kritik dan saran pasti ada..

Adaaaa aja !!
Kalo gue lagi terpuruk, selalu ada pemicu untuk bangkit. Misalnya sms temen yang nanya tentang ini ini, guejadi ngerasa bermanfaat dan gue bahagia :D

Pernah juga, saat kepercayaan diri kian menipis, ada seseorang 'ngajak gue' menulis. Gue bersedia, dan kepercayaan diri kembali ada :)

Dalam tiap kesulitan itu ada kemudahan :)
terima kasih ya :)

Kejutan !!!
Kadang ada info lomba nulis yang gue tau. Untuk yang pertama kalinya gue ikut dan gue juara :D
Tuh Maa,, anakmu ini ngga Cuma main-main kok :D
Gue menemukan kenyamanan yang ngga pernah gue duga sebelumnya dengan menulis. Walopun gue masih abal-abal :’)

Nulis. Menurut gw itu pekerjaan yang ngga gampang tapi ngga susah :D
Nulis itu fokus. Dan karena nulis, gue jadi banyak membaca. Karena kalau nulis tema tertentu, biasanya gue sambil gugling, dan dari itu banyak hal yang belum gue baca sebelumnya jadi terbaca :D

Pada akhirnya gue punya keyakinan, kalau menulis itu untuk kebermanfaan.. selain untuk pengingat.

Tulislah yang penting, bukan yang menarik. Yang penting bisa dikemas menarik.
Tulislah apa yang merupakan kebutuhan. Bukan mengesankan sesuatu sebagaisangat dibutuihkan.
Jangan sibuk cari ide. Libatkn diri dengan sesuatu yang berharga. Yang merisaukan, tulis!
Karena kita akan pertanggungjawabkan setiap tulisan kita di akhirat. Ada pahalanya jika tulisan kita benar & menulis dg niat yg benar.
Sia-sia kita menulis jika yang kita tulis kebenaran, tapi niat tak benar. Celaka kita jika yang kita tulis merupakan kebathilan.
Menulislah untuk meraih ridha Allah; mengharap kebaikan di akhirat. Bukan agar manusia mengenang kita.
Jika menulis sebagai prasasti, sia-sia amal kita. Tak ada yg dapat kita harap di akhirat. Niat sangat menentukan nilai amal kita.
Jk kita mnulis agar nama kita abadi, mungkin nama kita abadi di dunia, tp sia-sia di akhirat. Atau bahkan, nama kita pun tak abadi
(Pak Mohamad Fauzil Adhim)


Jadi, kapan kamu mau nulis ? Masih banyak blog gretongan tuh. Itu status faebooknya jadiin blog aja :D

(Dewi, 19 tahun, tetap bocah)

Minggu, 24 November 2013

Aku Takut Tua



Aku takut tua, perasaan yang entah berantah.
Aku mulai merasakannya kemarin-kemarin, masih di bulan Maret. Setelah banyaknya ungkapan-ungkapan untukku..
ceritanya galau, cuma cerita kok :D


Mereka tau kalo aku masih muda. 17, atau 18. Mereka menganggap aku masih muda. Yaa, karena mereka memang lebih tua dariku.

Mereka mengatakan hal yang intinya sama;


"kamu masih muda, pantas saja, semangatmu masih meledak-ledak."


ini kaget
dan karena telmiku mungkin, aku baru menyadarinya setelah lumayan banyak yang mengatakan seperti itu, untukku atau pun orang lain.

Aku penasaran. Kenapa bisa ?? Kenapa mereka bilang kalau pemuda semangatnya meledak-ledak ?? Apa gara-gara lirik lagu Rhoma Irama ?? -_-
dan, apakah yang telah merasakan muda tak sesemangat sewaktu muda ??

Selasa, 15 Oktober 2013

Di Toko Kain..

BismiLlaahirrahmaanirrahiym :3
assalaamu'alaykum warahmatuLlaahi wabarakaatuh :3

AlhamduliLlah dapet libur 4 hari, bebas dari dunia kuliah untuk sementara, ngga bolak-balik rumah-kampus-rumah yang tiap perjalanannya sekitar 1 jam :3 *curhat dulu* #eaaaaa

Gini, tadi (tanggal 14 Oktober 2013) aku ke sebuah toko. Toko kain kiloan yang letaknya ada di kota kecamatan tempatku tinggal. Sebenernya udah lama pengin mampir, liat-liat gitu.. Pengin bikin rok ama kerudung persegi.. Soalnya kalo di toko-toko tuh rok adanya yang nerawang kebangetan ama cupet, susah buat jalan. Terus kerudung persegi yang enak dipakek (yang ngga bunyi kresek-kresek di telinga utamanya) mayan mihil giutt kalo ogud itung-itung :D .. Niatnya mau beli bahan jetblack buat rok, hycon buat kerudung tapi ngga ada semua. Jadi beli bahan buat roknya ngga tau namanya, terus buat kerudungnya pake chiffon.

Teringat kata-kata Mba Winda dulu yahh, kalo beliau ikut kursus menjahit, cuma Rp 200.000 kayaknya buat pola-pola dasarnya, dan kurun waktunya ngga ditentukan. Wih pengin. Soalnya dulu tuh aku suka iseng liat-liat olshop, iseng-iseng juga gugling tentang kain, kwalitasnya, harganya :D
Blah blah blah campuraduk. Ditambah lagi harga-harga kerudung, jilbab yang kadang ngganyante :D
Jadi tambah penasaran aja ama kain..


Ternyata, merk, brand, itu penting banget buat kemahalan suatu produk.

Dan itu diiyakan oleh penjual kain tadi. Jadi sembari beli kain, aku ngobrolnya satu jam sendiri sama Ibunyahh :p

"Coba kursus jahit aja Mba, gampang kok."
"Pengin sih Bu. Tapi dimana ya ?"

Minggu, 13 Oktober 2013

laporan senyawa organik

berhubung sabtu-selasa pada mudik dan draft belum @saladln fotokopo, jadi post disini aja. kalo di fb fb aku ngga bisa semua liat, ada yang belum fren. disini aja

ngga tau siapa praktikannya :D

ini yang apa aku ngga tau maap

Selasa, 08 Oktober 2013

Ohh, Begini Toh Rasanya jadi Mahasiswa..

BismiLlaahirrahmaanirrahiym..

As-salaamu'alaykum warahmatuLlaah wabarakaatuh. Semangat pagi sampe pagi lagi dan seterusnya Mantemankuwhh :D

Fyi, dari kemarin, 31 Agustus 2013 ane RESMI jadi mahasiswi fakultas pertanian Unsoed jurusan sosial ekonomi pertanian program studi agribisnis (paralel) :3 kata Kk Iyang, emejing banget kalo ane mau kuliyah awkwkwkwardd :v
Yahh, manteman guwa walow ngga semua, tapi beberapa ada yang tau lah alasan napa guwa ngga kuliyah :D
Aneh juga sih ane, udah dapet gelar S3 malah mau balik ke S1 lagi -,-“

Ummm,, beberapa hari yang lalu Dede chat minta diceritain gimana berjalannya ospek. Tapi karena berangkat pagi pulang malem terus, jadinya belum dibales-bales, panjang juga kan ceritanyahh (--,)
Daripada ceritain ke Dede aja, mending cerita ke kamu juga kan ? :3

Mulai Technical Meeting di Faperta ya. Tanggal berapanya lupa :D 25 ato 26 Agustus gitu. Terus dikasih tau kelompoknya berapaan, sama siapa aja. Aaakkk dapet temen baru :3
Abis itu siangnya TM Universitas. Malemnya ane rempong soalnya belum dapet kelompok gara telat daftar (--,) walow gitu tetep aja ada tugas dan tetep aja gue kerjain. Pas nyampe disana ternyata ane dapet kelompok 60, kenalan lagi sama manteman :D
Yang lucuk pas TM Univ tuh ane dateng telat, di sebelah kiri ane namanya Nabilla. Terus dateng Nabila duduk di sebelah kanan. Dan ternyata di sebelah kirinya Nabilla itu namanya Dewi, kanannya Nabilla juga dewi. Kebetulan pastini (--,)

*ehguemalahnyurhat*

Menurut ane Ospek Univ sih yaa gitu deeehhh. Karena kelompok Ospek Univ banyak, lebih banyak dari kelompok fakultas, dan waktunya lebih dikit jadi ane ngga kenal ama semuanya. Apalagi kan ane introvert gitu, ngga gampang 'kenal', heu. Dan kalo datengnya telat ya nggapapa, woles. Walo ane sebenernya dah berangkat pagi gitu. Heu. Cuma yang ane sebel, pas TM tu waktunya Solat Ashar dan mau izin Solat itu ngga boleh. Padahal acaranya nggajelas cuma nyanyi-nyanyi. Bertentangan ama idealisme ane. Maafkan aku yaa ALlah.. T^T

Di sela-sela waktu Ospek Universitas yang ngga rempong, kita (kelompok fakultas) sore-malemnya bikin atribut cem caping, co-card, tas dan lainnya, yang pasti elu tau gimana atribut kalok buat ospek tu. Dan dari situ ane mulai ngafalin nama-nama kelompok ane :D bayangin aja, belum kenal dan harus bekerjasama

Abis tu mulai tanggal 29 Agustus ada Ospek Fakultas, kalo fakultas ane namanya OSMB  PADI. Masuk kuduk jam 6.30 am. Satu detik dianggap telat. Ini bener-bener deh. Udah gitu kan ada TATIB nih, yang bikin semua maba diem bener-bener diem klep :v
Soalnya TATIB mulai dari depan fakultas dah nunggu. Kita diarahin buat baris. Masuknya satu per satu. Yang khas, mereka itu pake kata-katanya dikesankan keras, pakeannya item-item dan ngga ada senyum terlempar sedikit pun. Abis itu bebaris di depan auditorium.  Sebenernya ya mungkin anak-anak diem ngga berkutik karena TATIB ngga senyum sama sekali, mengesankan galak dan horor. Dan sesungguhnya tentang TATIB ini ane baru tau, soalnya di SMA ane dulu ngga ada :D

Hari pertama ane maju gara-gara disuruhnya kan pake kaos kaki putih polos, nah aku makenya ada itemnya di bawah. Soale di apamat ngga ada yang putih polos. Karenaa kesadaran diri yawdah deh, maju (--,) Padahal sebenernya ngga keliyatan.

Oiya, sejak registrasi fisik sampe TM-Ospek Univ-Ospek Fakultas hari pertama tuh pakeknya atasan putih bawahan item. Kea wong ngidep sing nang Banjar kae lho :D

Hari kedua ane kena lagi. Telat :D ini karena ane salah memenej waktu. Padahal dah numpang di kosan temen. Heuh. Rwempwonggg. Tapi nggapapa sih, ane jadi kenal ama temen baru lagi :D pas sarapan tuh kan disuruh sarapan dan punya ane ada di temen kelompok ane, jadi ane ngga dikasih. Suruh minta ke temen di sebelahnya. Makan tetap di tempat. Tapi ane malah ikut makan ke Mbak depannya ane :D Sebelah ane cowok-cowok semua T^T tapik mereka kasiyan juga soale ngga bawa. Aku bawa roti jadi ya aku bagi dua buat Mas sebelah kiri ane yang namanya ngga keliatan. Aku yakin dia ngga kenyang ! Terus ane ditawarin nasik ama Mas-mas di sebelahnya depannya sebelah ane :D liat bungkusnya aja ane dah merinding. 10 menit buat ngabisin tanpa sisa nasi segitu di tengah kawalan TATIB yang keren cekaleh ?! Tapi makasih Mas Daniel. Ane liat NIMnya keanya bakal satu kelas di Agribisnis Paralel (--,)

Abis sarapan rombongan ane digiring ke ruangan atas buat dibentak-bentak karena kesalahan kita. Lama banget ane ngerasanya. Sebelah ane, wanita, ampe nangis terus mundur. Ane nutupin muka pake caping deh (yang sebenernya kebetulan). Males liat orang bentak-bentak keterlaluan, walo niatnya ngga gitu. Setelah selama itu, kita digiring ke ruang sidang. Ane ngerasa lagi main film holiwud :'|
Abis itu ane digiring ke ruangan sebelah buat materi, baru dapet kesempatan duduk ama minum alhamduliLlah T^T
Dan ane ketemu ketua kelompok ama beberapa anggota, seneng kalo ketemu temen. Tapi mereka sama-sama kena hukuman aakk :D

Dari pagi ampe siang sama TATIB, sesuatu banget :') baru ngumpul ama manteman siangnyah

Hari ketiga, terakhir, ane ngga telat jadi ngga masuk TATIB :3 sayangnya empat anggota kelompok ane kena, sampe siangnya siang juga. Materi aja ngga sama kita. Ketua kelompoknya sakit, dua anggota sakit. Sepik pake banget lah. Rasanya separuh jiwa lagi jalan-jalan dulu. Ini lebay (--,)

Sorenya ni, baru bebaris ngumpul. Ini saat-saat puncak ya, puncak sandiwara :D jadi diminta siapa yang ngga terima sama tindakan TATIB buat maju ke depan. Awalnya satu lama-lama banyak. Ane sebenernya ngga terima karena temen ane Solat Shubuh dulu di Masjid tapi dianggap terlambat dan masuk TATIB. Tapi ane ngga tau persisnya. Karena ane kan harus tabayyun ke kedua belah pihak. Nah kalo ane ngga tau yang sebenernya, kenapa ane harus maju ??? Dan kenapa ngga ada opsyen NETRAL ???

Jadi mereka yang pro dan kontra tuh saling serang, ada dengan kata kasar yang sungguh menyakitkan telinga. Itu ngga perlu banget, duhai mahasiswa. Padahal aku inget kata Mas TATIB yang ngebentak-bentak ane kemarinnya. Kalo omongan mereka tuh ngga usah didenger, tapi dipikirin. Dan ane emang kea gitu. Ane mikirin makna apa sebenernya yang mereka sampaikan, makna tersirat. Kenapa ampe harus segitunya. Karena ane yakin mereka sama kaya ane, ngga makan beling. Apalagi kemarinnya kan temen ane, Syuhada pas pulang ngelewatin TATIB ngasih salam gitu. Dijawab sama Mas TATIBnya "hati-hati ya.." katanya. Ane rada denger, tapi ngga jelas :D ane juga ngga liat muka Mas TATIBnya, abisnya cowok sih (--,)



Nah loh.

Terus ane ambil kesimpulan,

kalo kita tu entah sebelum ato sesudah lulus kuliah bakal nemuin hal-hal yang ngga sesuai ama harapan kita, ama bayangan kita, yang malah kadang menyakitkan banget. Dan kita dituntut harus menghadapinya, menyelesaikannya. Ngga bisa leyeh-leyeh, ngga bisa ngandelin ato mintak bantuan orang lain. Dulu ane sering telat pake banget pas SMA, tapi ngga jera dan malah merasa keren. Itu karena cuma dapet poin 5.. Mungkin akan beda kalo hukuman telat adalah ngebersihin toilet :v

Selain telat, ane juga sering ngga pakek dasi, sabuk bukan sabuk seragam, gitu deh.

Dan untuk yang Solat, itu memang haq beribadah ya. Tapi di dunia yang nyata ini sesungguhnya banyak yang Solat, atau beribadah lainnya semisal berjilbab syar'i, dilarang. Ini nyata. Dan itu adalah lebih berat. Ane ingetin bagaimana Hasan al Banna, Sayyid Quthb, Zainab al Ghazali dan ribuan (atau ratusan ribu) anggota Ikhwanul Muslimin harus mati (syahid in sha ALlah) dan mendapat siksa yang jauh dari nalar manusia oleh rezim thaghut, hanya karena beribadah kepada ALlah ! Atau yang masih hangat dalam ingatan kita, ribuan saudara Muslim di Mesir yang tengah melaksanakan Solat Shubuh berjamaah ditembak mati dan ditangkapi oleh antek thaghut, hanya karena mereka membela kebenaran. Mereka sedang beribadah, loh. Etapi kan di negeri antah-berantah oleh media yang antah-berantah ngga dikasitau yak ?? Ciyand.


Ato yang kadang tanpa sadar deh. Adalah larangan berjilbab, atau pun larangan berjilbab syar'i. Demi sebuah pekerjaan, gaji, uang, ingin hidup layak, tapi menomorduakan ALlah. Itu cemana ??!!


Berjilbab adalah WAJIB bagi Muslimah. Berjilbab syar'i maksudnya. Tertera sampai akhir zaman di Quran surah al-Ahzaab ayat 59. Semoga temen-temenku mau gugling wajibnya berjilbab, kenapa harus. Ato follow aja twitter @pedulijilbab, daripada follow gue :'D

Bukankah itu lebih berat daripada harus dibentak-bentak dan disuruh berdiri lama oleh tatib ??

Ada pula yang bilang, "kami mahasiswa, sudah besar. Ngga perlu dibentak. Diomongin halus kami juga ngerti."

Omong kosong. Karena aku lihat, dengar dan rasai, saat Solat Dhuhur khusus akhwat pas hari Jumat, Mba-mbanya dah bilang pake mikrofon nyuruh pada diem karena ada yang sedang Solat Jamaah, tapi nyatanya mereka tetep aja muncis cis cis cis tanpa beban. Lagi Solat lho..
TATIB aja yang gahar gitu denger Adzan langsung diem ngga mbentak-mbentak kok. Yahh, memang kesadaran diri masing-masing sih.

Ataupun di kuliah, ane liat temen ane rela begadang demi nggarap tugas, nggarap laporan yang ngga cuma satu. Begitu.

TATIB itu hanya mendidik kita. Dan yang pro-kontra itu, hanyalah cara mereka untuk membuat kita bersuara, melatih. Mengemukakan pendapat kita masing-masing. Karena katanya Indonesia ini negara demokrasi.

Kalo buat urusan demokrasi, sesungguhnya ane berlepas diri O:)

Abis itu dimarah-marahin lagi dan dikasih kejutan kalo kita dah resmi jadi teroris #eh mahasiswa maksudnya :v
Abis itu ganti baju, Solat Maghrib, makan, ngumpul.

Pas abis Solat ane dikira Mbak-mbak panitia gara gayanya sama, katanya. Soalnya yang lain pada ngga ganti kerudung sementara ane ganti :D eh ? Gayanya sama ? :D jangan-jangan dikira anak Rohis ane awkwkwkwkward :D

Abis makan kita dikasih ESQ apa yah. Yang bikin nangis tu. Ada yang sampe pingsan. Ada lakik yang nangis tapi diketawak-in. Menurut ane sih nggapapa ya lakik nangis karena teringat kesalahan-kesalahannya, terutama buat Orangtua, khususnya IBU. Karena berarti hatinya ngga keras, masih lembut. Lembut tidak berarti lemah, camken. Ane juga mrebes mili banget awalnya. Lama-lama mayak, sering denger, ketebak kata-katanya haha. Coba kalo tayangin aja video Syria, Mesir, Palestine.. Ah, sudahlah.


Yang berkesan buat ane, pas upacara pembukaan Ospek Universitas, yang berdoa itu juga mendoakan,


"ALlaahummanshur ikhwaananal muslimiina wa mujahidiina fii Mishr, ALlaahummanshur ikhwaananal muslimiina wa mujahidiina fii Syria"

Tapi ane ngga tau beliau mahasiswa ato staff. Terus malemnya ane terkesan ama imam Solat Magrib di FAPERTA yang baca Surah Al-Kahf, bacaannya bagus, bener, ngga ngebut. Ane tanya ke temen kelompok yang laki-laki (karena ada hijab/pembatas di mushola jadi ngga keliatan siapa Imamnya) katanya Imamnya tadi mahasiswa. Tapi setelaah itu ane ngga denger lagi bacaan kaya Imam itu, udah cepet dan bacaannya kurang tepat.

Temen-temen yang ane temui serasa dah pernah kenal aja. Apalagi mereka ada yang mirip sama temen ane pas SD, SMP, SMA gitu. Mirip, beneran deh.
Kek si Hafidh, mirip ama sepupu ane saat-saat tertentu :D
Nabila mirip temen ane pas SMA :D
Nabilla juga mirip temen ane pas SMA :D
Ada juga dari kelompok lain yang mirip Gita :D
Ada yang mirip Jahar juga x_x
Dan katanya ane juga mirip ama temennya temen ane, malah sama ibunya temen ane juga, Nabila bilangnya begitu :D
dan lainnya.

Kembali ke masa-masa awal Ospek Universitas ya...

Di hari kedua kalo ngga salah, abis acara peresmian mahasiswa kita ada kuliah umum dengan narsum Bapak Kapolres Banyumas (untuk menggantikan Kapolda Jateng yang berhalangan hadir) dan Bapak Prof. Muhajir Darwin, dosen FISIP UGM.

Jujur aja, ane ngga interest sama materi yang mereka sampaikan. Dan kebetulan ane duduk di bangku-bangku depan mereka, di tengah. Jadi ane pasti denger apa yang mereka sampaikan. Kalo ane di tribun, pasti ane cuma bakalan denger suara maba-maba yang pada kandah dewek :))

Materi mereka antaranya nasionalism (paling banyak), semacam motivasi gitu dan anti terorism, radikalism :)) dari kedua narsum ane sering denger kata terorism, Islam, Indonesia, NKRI harga mati. Wth..

Ane ada di panggung sandiwara, menyaksikan mereka.. :D

bapak Kapolres Banyumas bilang Indonesia itu indah, subur, hijaw. Ngga kaya di Timteng, walo katanya tanah suci tapi ngga seindah Indonesia :)))
Iya subur, ijok, banyak SDA, tapi dibiarin buat asing wkwkwkk

Terorism, pic yang diperlihatkan ya pic yang ada di media sekuler ono noh :)))
Tendensius.
Bullsh*t !!!! :@

Katanya jangan percaya penuh dengan media, tapi untuk urusan terorism nggapapa kok percaya ke media (mainstream). Itu pesan tersirat yang ane ambil :v Soalnya, radikal itu kan berasal dari kata radic ya, mengakar artinya. Penganut agama yang radikal berarti yang mengakar. Dan sebagai seorang Muslim, ane harus menjalankan agama dengan kaffah, sampai ke akar-akarnya. Tapi menurut pengertian media mainstream, radikal itu anarki, kejam, jahat. Dan radikal itu seringnya hanya untuk satu agama itu, ya agama yang ane anut.

Terorism. Rame pas kejadian WTC gitu ya. Gara si pembunuh bernama george w. Bushuk. Ane dulu (sampe sekarang) suka baca teori konspirasi. Dan kebetulan ane dapet rekan yang juga suka, dan kemudian bisa mbimbing ane biar jangan liat symbol mulu. Because conspiracy is not just a symbol, more than that ;)
Teroris juga seringnya, selalunya, ditunjukkan buat agama tertentu yang menjalankan agamanya secara radikal. Dan ter #eh difitnah oleh mereka, korporat, pejabat dan penjahat juga media sekular :))

Karena issue terorism itu, banyak orang yang menjalankan agamanya secara radikal, dituduh. Karena symbol. Misalnya saja, cadar, celana cingkrang, jenggot.. :))

Kekerasan verbal !!!

Yaa, coba aja liat Breivik, Joker, dll. Mereka cuma dianggep orang gila, kelainan jiwa. Sedangkan orang yang hanya DITUDUH tanpa bukti dikatakan teroris.

Oke, kita liat saja di Indonesia. Ada densus 88 anti teror *pret
Kerjaannya mainin sandiwara aja di media. Katanya berhasil menangkap terduga teroris, tapi langsung didor :D LOLROFL
Solat Shubuh aja didor. InnaliLlaahi..
Dan kalo nggerebek rumah tuh dimasukkin dulu sama anggotanya, beberaapa jam kemudian baru boleh dimasuki orang lain. Katanya ditemukan senjata. Itu senjata densus yang letakin kan ? :)) #eh

Dan di kasus Firman, dulu kalo ane ngga salah inget. Densus dateng ke rumahnya, ngacak-ngacak, ngebentak-bentak dan nodong senjata laras panjang ke adiknya Firman yang masih kecil. Plis lah, gimana rasanya sih anak kecil ditodong begituan. Senapan burung aja pasti takut apalagi pake Maverick M14 Carbine (kayaknya sih, soalnya kan ini senjata dari bosnya densus, amerika) yang dari body aja dah macho' banget kaya aku. Dan gimana rasa Ibunya melihat anaknya yang masih kecil dibegitukan ?!

Terus yang di Solo, mereka ngehajarin lansia sampe harus dibawa ke rumah sakit. Terus di Jakarta ada seorang alim yang disuruh mengaku ini itu, dipukulin dulu. Kemudian karena ngga mau mereka ngehina-hina Islam. Cih. Begitu ya detasemen anti teror ???

Dasar teroris ngaku anti teror !! Kerja itu ngga usah ngebunuh orang. Ngga berkah buat lo dan keluarga lo !!

Dulu gue juga benci banget ama orang yang dikatakan teroris oleh media mainstream. Gue sebel karena gue cuma tau mereka dari satu sisi, ya media mainstream. Dulu kan ada istilah-istilah gitu, calon pengantin lah apa lah. Setelah gue nyadar, gue baru cari-cari dari kedua belah pihak. Ternyata media mainstream itu bekerja demi kepentingan bosnya, yang penting uang. Uang tuhannya ! Sedangkan media 'teroris' adalah bekerja karena mengudarakan fakta. Jujur, itulah jurnalis Muslim. Gue sadar, gue harus selalu awas.

Dulu (sampe sekarang dan seterusnya semoga), walopun gue cuma lulusan S3 (SD, SMP, SMA) tapi gue berusaha buat jadi orang berpendidikan, yaitu dengan melihat sesuatu dari sisi-sisi, bukan hanya sisi.

Dari itu gue cari-cari tau kenapa mereka dituduh teroris, terduga teroris dan langsung didor. Itu yang di Indonesia. Untuk yang di luar negeri, sama aja sih. Misal kaya kasus Malala. Yang katanya ditembak itu, tapi masa ngga berbekas gitu. Ah pokoknya banyak kejanggalan. Gue niatnya mau ngepos tentang Malala tapi belum sempet. Mohon doanya Gans.

Kembali ke kuliah umum, gue panas denger kata teroris :)) mereka melancarkan kekerasan verbal. Gue keinget kata-kata Hitler. 1000 kebohongan bakal jadi kebenaran kalo disampaikan berulang. Hati-hati yaa teman-temankuhhh

NKRI harga mati ? Gue lebih baik mati buat agama gue. Hukum di negeri ini sudah sangat tumpul, hukum buatan manusia sih. #eh
Tapi bukan berarti gue benci Indonesia. Gunain otaknya dikit aja lah

Gue kuliah di Universitas Jenderal Soedirman, dimana Jenderal Soedirman sendiri adalah seorang Mujahid asli dari daerah #ngapak. Mujahid melawan penjajahan belanda yang kejam dengan gerilyanya.

Cinta tanah air adalah fitrah. Tapi membatasi diri dengan nasionalism yang berlebihan, sehingga abai kepada Saudara di negeri berbeda nasional adalah salah. Ya, aku cinta Indonesia. Tapi tidak untuk pemerintahannya.

Pas sesi pertanyaan sebenernya gue mau maju, tapi jari gue ngga keliatan. Huh sebel. Dan ada yang dikasih kesempatan bertanya adalah orang bernama Batak. Mereka menanyakan tentang HKBP, GKI Yasmin yang bermasalah itu. Sesungguhnya gue bener-bener pengiiinnn ngulang kata-katanya Pak Jusuf Kalla dulu !!!! Lagi-lagi agama gue yang mereka kambing hitamkan. Ah, sudahlah. Woles bray, woles. Sing waras ngalah =D

Andai saja, mau membuka di internet dengan gadget yang pastinya lebih canggih dari punya gue, liat bener-bener.. Bisa berpikir jernih gitu.. Andai..

#ahlupakan

Di hari setelah Ospek Univ dan sebelum Ospek Fakultas ada PKKM, semacam pelatihan softskill. Gue denger lagi kata teroris. Dan ada seorang maba yang ngucap kata teroris terus liat ke gue =)) dulu pas gue makek kerudung yang lumayan :D gue jadi cengar-cengir sendiri =D


Nyeritain ospek kok malah sampe ke teroris ama politik sih, dew ? Ababil lhu ! (--,)

Ok, ok, aku sudahi cerita ketetekbengekan itu. Anggep aja, aku udah masuk kelas beneran jadi mahasiswa ketemu dosen-dosen #eaaaaaa

Hari Seninnya, ane sebenernya masuk siang karena kelas ane paralel. Dulu pengin banget D3 biar banyak praktiknya eh malah telat daftar..

*tiduran di rel*

Tapi ane tetep berangkat pagi karena ada expo UKM (Unit Kegiatan Mahasiswa) dan tugasnya adalah kita individu harus nulis semua UKM, visi misi profil beserta struktur organisasi.. Woles !
Ya gitu deh. Males nyeritainnya :D
tapi FYI, aku daftar Gamais (--,)
Biar nanti kalo dikira anak rohis (lagi) aku manggut-manggutin aja. Dari tampang dah cocok (--,)

*chuckle*

Enggaaa, bukan karena itu kok sebenernya. Udah ah. Ganti topik.

Jadi gini, bayangan tiap bocah tentang kuliah nantinya mungkin bebas beneran bebas eaaaa. Bebas bajunya, bebas dari kekangan ortu (yang ngekos karena berrumah jauh), bebas bergaul juga, sayangnya. Nyatanya, baju tidaklah bebas. Karena untuk pria pake kaos boleh tapi harus berkerah, harus bersepatu. Awkwkwkwk pada bae lahh. Bebas bergaul, ya.. Semoga ngga mbablas :((

Adalah pusing banget liatnya pas pertama kali mendekati dunia kampus, yaitu pas pendaftaran. Aku nginep di kos temenku. Aku diajak keluar malem, ketemu temen yang emang kangen banget sama aku. Kyaaaaa
Liat kondisi rame tuh buat aku pusing. Aku ngga biasa di keramaian, apalagi kalo jadi pusat keramaian :D
Banyak cewe-cowo gandengan. Dulu aku mbathin, "hih kampus kok kaya gini ya. Apa aku bakal betah -,-"

Dan kata kenalanku yang alumni Unsoed, universitas itu miniatur negara, miniatur Indonesia. Yah, mungkin di Indonesia sekarang cewe-cowo nemplok dah ngga tabu. Cuma buat bocah cupu kek gue rasanya aneh, gimana gitu. Kok bisa ? Ya mereka gitu..
Tapi pas ane nemenin temen nyari dosen PA, ane liat ada mahasiswa yang lagi baca sesuatu. Bukan gadget ataupun buku pelajaran akademik biasa. Tapi, Al Quran ! Kitab Suci Ummat Islaam. Yang sering dilupa oleh pemuda Muslim.. :(
MashaALlah.. :')
Beliau duduk sendirian. Tidak memedulikan siapa yang lalu lalang. Semoga istiqomah, Mas !

Aku kalo duduk sendiriyan kek gitu bisa garing, keringet dingin :'D


kata Kk Iyang, kalo kita berada di kegelapan, jangan kutuk kegelapan itu. Mungkin kita disitu buat jadi penerang. Awwwww :3

kata Mba Bolung Udung, ngga ada tempat yang sesuai banget ama harapan kita. ALlah kasih kita tempat yang ngga sesuai, mungkin biar kita untuk belajar menghadapinya :3

Aku bukan teroris pembunuh sadis, bukan pula pro mereka :)

Semoga kita, mahasiswa, dapat mengemban amanah menjadi mahasiswa, agar berguna bagi sesama. Ingat, 20% APBN !! (semoga ngga dikorupsi)

________________________________________________________________________________________

Gue juga pen ceritain sedikit aja, sebelum gue jadi maba. Beberapa hari atau minggu atau bulan sebelum pendaftaran, Pakde gue cerita ke gue kalo dulu beliau kursus bahasa inggris ke orang Purwokerto yang kuliah di Purwokerto aja. Pakde nyaranin buat tahun ini daftar di Purwokerto aja. Gerilyaan nih ceritanya :D

Beberapa hari sesudahnya, dateng Pak Kadus ke rumah. Sebenernya buat suatu kepentingan. Tapi karena pas ketemu gue jadinya cerita-cerita sekaliyan. Dukung gue sih buat kuliah, apalagi pertanian. Tapi harus inget sejarah, jaga bergaul dan harus gigih. Inget sejarah ???
Ya, siapa sih gue ini. Anaknya siapa, keluarganya gimana, dilahirkan dari keluarga seperti apa, harapan keluarga, giut.
Jaga bergaul, karena Purwokerto walaupun katanya ndeso tapi unntuk pergawlan jangan anggep enteng, dimanapun jangan nggampangin. Kata beliau, anak kalo susah dibilangin tuh kalo salah tongkrongan, suka main (dolan bahasa jawane) apalagi dikasih fasilitas-fasilitas, ya udah. AlhamduliLlah gue ngga suka dolan, hafal jalan ke kampus aja bersyukur :'D

Kadang cerita-cerita sama orang yang lebih berumur asyik, Gan. Jadi tau apa yang mereka pikirkan. Gue sadar sesuatu, gue setahun dan tahun-tahun yang lalu adalah puncak keababilan gue. Semangat emang berkobar, tapi kadang salah pelampiasan. Zaman gue muda.. :')

AlhamduliLlah, Orangtua khususnya Mamaku bahagia anak perempuannya yang nAkal bisa dan mau kuliah. Liat mereka seneng ikut seneng sih sebenere. Walo harus merelakan beberapa hal.. 
Gue harus resign, uang yang gue kumpulin buat beli mixer heavy duty buat yang lainnya :D Semoga ALlah ridloi. aamiin
Dan Dhuha yang gue usahain banget buat istiqomah bolong juga :'( ini bikin gue teriris banget. Semoga ALlah ridloi..



Kenapa milih Unsoed ??
Tahun lalu aku ditanya temenku, anggep aja anak yang rada nakal lah. Aku jawab aja pengin ke IPB tapi ngga dibolehin. Jawaban dari temenku itu nusuk juga. Katanya aku harus mikirin orang lain, jangan egois. Apalagi anak perempuan, bayangin perasaannya Orangtua :'D





sesungguhnya aku penasaran sekali dengan skrinsut-skrinsut diatas


pankapan aku curhatin lagi yaa. mohon doa dan bimbingannya 0:)

(dewi, 19 tahun, labil idealis) :D